Saturday, 11 Sya'ban 1441 / 04 April 2020

Saturday, 11 Sya'ban 1441 / 04 April 2020

Temuan Fosil Buktikan Adanya Paganisme di Irlandia

Jumat 27 Dec 2019 10:02 WIB

Rep: Arif Satrio/ Red: Dwi Murdaningsih

Salah satu fosil tulang yang menggambarkan kehidupan paganisme di Irlandia.

Salah satu fosil tulang yang menggambarkan kehidupan paganisme di Irlandia.

Foto: Dr Richard Madgwick via ilfscience.
Ilmuwan menganalisis tulang 35 hewan di pusat upacara Irlandia prasejarah.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Sebuah analisis terhadap fosil tulang binatang mengungkapkan bagaimana penduduk Irlandia awalnya hidup dan berkumpul dalam sidang massal pagan. Sebuah tim peneliti kolaboratif dari Universitas Cardiff, Queen's University Belfast, Memorial University Newfoundland, dan British Geological Survey menganalisis tulang 35 hewan yang digali dari Navan Fort, pusat upacara Irlandia prasejarah yang berasal dari abad ke-4 hingga ke-1 SM.

Hasil menunjukkan bahwa orang mengangkut hewan dari jarak yang jauh untuk berkumpul demi keperluan upacara dan ritual. "Hasilnya memberikan bukti jelas bahwa komunitas di Zaman Besi Irlandia sangat mobile dan bahwa ternak juga dipindahkan dari jarak yang cukup jauh," tulis para penulis dalam Scientific Reports, seperti dikutip iflscience.com, Jumat (27/12).

Benteng Navan adalah salah satu pusat upacara terbesar Irlandia kuno dan telah didokumentasikan dalam catatan sejarah dan mitologis. Tempat itu dianggap sebagai ibu kota legendaris Ulster.

Baca Juga

Di bagian utara negara itu, situs itu sebagian besar ditinggalkan pada periode abad pertengahan awal dan terus dikaitkan dengan raja dan kekuasaan.  Situs ini ditandai dengan selungkup melingkar besar berukuran lebar 250 meter dengan struktur interior yang diperkirakan telah menutupi struktur kayu seremonial selebar 40 meter. Saat ini, “kuil” berusia 2.000 tahun ini tertutupi oleh tanah.

Untuk sampai pada kesimpulan mereka, para peneliti melakukan analisis multi-isotop pada sampel email gigi. Ketika hewan makan atau minum, sinyal kimiawi diarsipkan pada giginya yang memungkinkan para ilmuwan melacak daerah geografis aslinya. Investigasi semacam itu sangat berguna di situs-situs di mana sisa-sisa manusia belum ditemukan. Hanya satu klavikula manusia telah ditemukan di Navan Fort.

"Dengan tidak adanya sisa-sisa manusia, analisis multi-isotop hewan yang ditemukan di Navan Fort memberi kami indikasi terbaik pergerakan manusia pada waktu itu," kata rekan penulis studi Dr Finbar McCormick, dari Queen's University, Belfast, dalam sebuah pernyataan.

"Perayaan, hampir selalu berhubungan dengan pengorbanan, adalah kebutuhan sosial masyarakat awal di mana pembantaian hewan peliharaan besar mengharuskan konsumsi sejumlah besar daging dalam waktu singkat," lanjut dia.

Ukuran besar struktur di Benteng Navan dan banyak sisa-sisa hewan menunjukkan bahwa orang-orang cenderung menempuh jarak yang sangat jauh untuk mencapai tujuan. Tetapi mengapa dan kapan orang-orang kuno ini melakukan perjalanan ke tempat itu sebagian besar masih menjadi misteri.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA