Friday, 27 Jumadil Akhir 1441 / 21 February 2020

Friday, 27 Jumadil Akhir 1441 / 21 February 2020

Kostratani Dorong Penerapan Teknologi dan Inovasi Pertanian

Kamis 26 Dec 2019 19:58 WIB

Red: Ichsan Emrald Alamsyah

Kepala Biro Humas Kementan Kuntoro Boga Andri

Kepala Biro Humas Kementan Kuntoro Boga Andri

Foto: Humas Kementan
Kostratani dianggap pengembangan sektor pertanian dari hulu hingga hilir

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kementerian Pertanian (Kementan) melalui Komando Strategis Pembangunan Pertanian (Kostratani) ditingkat kecamatan terus mendorong penggunaan teknologi dan inovasi pertanian secara aplikatif. Terobosan ini dilakukan sebagai pengembangan sektor pertanian dari hulu hingga hilir.

Baca Juga

"Karena itu, peran pendampingan dari para penyuluh di lapangan juga menjadi krusial, untuk membantu petani dalam mengimplementasikan penerapan teknologi ini," ujar Kepala Biro Humas dan Informasi Publik Kementan, Kuntoro Boga Andri, Rabu (25/12).

Menurut Kuntoro, penyuluh sebagai ujung tombak pertanian akan terus dibina melalui Kostratani dalam rangka mempercepat proses diseminasi teknologi dan inovasi pertanian. "Oleh karena itu, mereka juga dituntut adaptif terhadap inovasi teknologi pertanian, termasuk mampu berinteraksi dengan media sosial dan perkembangan teknologi informasi", jelas Kuntoro.

"Penyuluh itu harus aktif, karena posisi mereka sebagai intelektualnya petani. Karena itu perlu disiasati dengan penerapan berbagai teknologi komunikasi yang ada di Kostratan (Komando Strategi Pembangunan Pertanian)," katanya.

Kuntoro mengatakan, untuk menguatkan materi inovasi teknologi pertanian ini, Kementan melalui Badan Penelitian dan Pengembangan Pertanian (Balitbangtan) terus mendorong para penelitinya menghasilkan teknologi dan inovasi pertanian yang aplikatif.

"Oleh karena itu, riset pertanian yang dihasilkan para peneliti harus menjadi inovasi yang dapat dipraktikkan petani dilapangan. Riset pertanian secara nyata harus berkontribusi terhadap peningkatan produksi, serta efisiensi dan efektivitas dari sisi kegiatan usahatani," katanya.

Di samping itu, pemerintah juga akan terus meningkatkan minat kaum muda dengan berbagai kegiatan dan sosialisasi sektor pertanian melalui beragam saluran media pemberitaan dan media sosial.

"Peranan petani muda sangat vital, selain untuk regenerasi tenaga kerja peetanjan, juga karena kemampuan merek dalam penggunaan dan penerapan teknologi informasi. Melalui teknologi informasi dan media digital, kecepatan diseminasi inovasi pertanian akan lebih efektif," katanya.

Meski demikian, kata Kuntoro, penerapan pertanian yang maju, mandiri dan modern seperti visi Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo (SYL) juga wajib didorong agar terjadi loncatan pertumbuhan sektor pertanian hingga berlipat-lipat. Penerapan teknologi harus didorong dan dipacu agar proses bertani bisa lebih cepat dan efisien.

"Kita harapkan rancangan langkah yang dilakukan pemerintah dalam rangka membangun pertanian maju, mandiri, dan modern bisa berbuah pada penurunan kemiskinan secara signifikan. Karena kami percaya kemajuan pertanian kita akan turut mengeluarkan masyarakat dari jebakan kemiskinan," tukasnya.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA