Jumat, 4 Rajab 1441 / 28 Februari 2020

Jumat, 4 Rajab 1441 / 28 Februari 2020

Gerhana Matahari Cincin akan Lintasi Aceh

Kamis 26 Des 2019 05:23 WIB

Red: Agung Sasongko

Foto gerhana matahari cincin tahun 2009 dari Planetarium Jakarta.

Foto gerhana matahari cincin tahun 2009 dari Planetarium Jakarta.

Foto: Republika/Edwin Dwi Putranto
Gerhana Matahari Cincin ini merupakan yang pertama melintasi Aceh.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Gerhana matahari cincin akan melintasi langit Provinsi Aceh, yang akan terlihat di Kabupaten Simeulue dan Aceh Singkil pada Kamis (26/12) besok. "Jadi ini perdana gerhana matahari cincin melintasi langit Aceh," ujar Anggota Badan Hisab Rukyat (BHR) Aceh, Dr Suhrawardi Ilyas.

Baca Juga

Dia menyebutkan di Indonesia pernah terjadi gerhana matahari cincin pada 1988 yaitu di Bengkulu. Kala itu saat fenomena alam itu melintasi langit Bengkulu pada pagi hari, namun kondisi di Aceh masih gelap, belum terbit matahari.

"Gerhana matahari cincin momen yang sangat penting secara sains untuk orang Aceh, ini pertama melintas dalam kurun waktu 150 tahun," tambahnya.

Akademisi jurusan Fisika Universitas Syiah Kuala ini juga menyebutkan di Aceh pernah terjadi gerhana matahari total pada zaman penjajahan Belanda, tahun 1929. Dan itu menjadi gerhana matahari total yang terakhir terjadi di provinsi paling Barat Indonesia tersebut.

"Setelah itu tidak pernah lagi, dan kita kemungkinan akan dapat matahari total nanti setelah tahun 2130-an, kita akan dapat gerhana matahari total untuk di Aceh," lanjutnya.

Ia menjelaskan gerhana matahari itu saban tahun terjadi, namun lokasinya saja yang berbeda-beda. Gerhana matahari total tahun lalu terjadi di Amerika Serikat dan tahun depannya akan terjadi lagi di daerah lain.

"Jadi tahun depan akan terjadi lagi. Untuk di Indonesia yang betul-betul gerhana matahari total juga pernah terjadi pada 1986," katanya.

Lebih lanjut, dia menambahkan fenomena alam itu sangat penting itu disaksikan dan berguna dari berbagai sisi pengetahuan. Dari sisi sains gerhana matanari ini untuk kalibrasi waktu, kalibrasi jarak matahari dan bumi serta kalibrasi ukuran dan posisi benda-benda langit.

"Astronomi Islam. Karena ilmu dalam Islam yang pertama sekali adalah ilmu astronomi. Jadi dalam hal ini fenomena itu untuk kita memperkuat kembali penguasaan astronomi di kalangan kita," ujarnya.

Kepala Kanwil Kementerian Agama Provinsi Aceh Daud Pakeh mengatakan gerhana matahari cincin, besok, akan terjadi di Simeulue dan Aceh Singkil. Namun proses pemantauan gerhana itu berpusat di Simeulue lantaran gerhana matahari cincinnya paling sempurna terlihat.

"Titik sentral (gerhana matahari cincin) di Simeulue. Di Aceh Singkil juga terlihat tapi tidak sesempurna di Simeulue," sebutnya

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA