Saturday, 23 Jumadil Awwal 1441 / 18 January 2020

Saturday, 23 Jumadil Awwal 1441 / 18 January 2020

Umat Nasrani Sigi Rayakan Natal di Gedung Gereja Sementara

Selasa 24 Dec 2019 20:32 WIB

Red: Dwi Murdaningsih

ilustrasi pohon natal

ilustrasi pohon natal

Foto: kolomrumah.com
Beberapa gereja hilang akibat likuefaksi saat terjadi gempa bumi likuefaksi.

REPUBLIKA.CO.ID, SIGI -- Umat nasrani korban bencana alam gempa bumi likuefaksi Jono Oge, Kecamatan Sigi Biromaru, Kabupaten Sigi, Sulawesi Tengah, merayakan Natal, Selasa (24/12). Salah satu yang merayakan Natal adalah jemaat Gereja Protestan Indonesia Donggala (GPID) Jemaat Patmos Jono Oge.

Baca Juga

Gereja mereka hilang akibat likuefaksi saat terjadi bencana alam gempa bumi likuefaksi 28 September 2018. Hingga kini, ratusan jemaat gereja tersebut masih beribadah dan merayakan ibadah Natal di gedung gereja sementara.

"Gedung gereja sementara ini baru digunakan sejak tanggal dua Desember kemaren, sebelumnya kami beribadah di tenda," kata Rober, (30) salah satu jempaat gereja tersebut.

Rober bercerita ketika terjadi bencana alam gempa bumi lalu, anaknya yang baru berumur dua minggu sempat tidak bernafas karena terbentur tembok yang mengenai kepalanya. "Puji Tuhan, dengan pertolongan Tuhan anak saya bisa bernafas dan hidup setelah diberi nafas buatan oleh mertua saya dan saat ini adanya sudah bisa berjalan normal seperti anak lain," katanya usai ibadah Natal di gereja tersebut.

Kemudian, kata dia, akibat bencana lalu, ada dua jemaat gereja GPID Jemaat Patmos Jono Oge yang menjadi korban. "Sampai saat ini kedua jemaat itu tidak ditemukan, satu ibu satu anak. Rumah mereka persis depan gereja yang terbawa likuefaksi akibat bencana alam lalu," katanya.

sumber : antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA