Minggu, 29 Jumadil Akhir 1441 / 23 Februari 2020

Minggu, 29 Jumadil Akhir 1441 / 23 Februari 2020

Kemenhub Ajak Penumpang Kapal tak Buang Sampah ke Laut

Selasa 24 Des 2019 13:22 WIB

Red: Agus Yulianto

Oknum penumpang kapal membuang sampah ke laut. Kemenhub menyangkan perilaku itu ditengah upaya pemerintah dan operator pelayaran menjaga lingkungan maritim.

Oknum penumpang kapal membuang sampah ke laut. Kemenhub menyangkan perilaku itu ditengah upaya pemerintah dan operator pelayaran menjaga lingkungan maritim.

Foto: Foto: Humas Ditjen Hubla
Pemerintah dan operator pelayaran bersama-sama melindungi laut dari sampah.

REPUBLIKA.CO.ID, AMBON -- Menindaklanjuti informasi viral di media sosial terkait adanya Anak Buah Kapal (ABK) KM Chantika 10c yang membuang sampah ke laut, Kementerian Perhubungan cq. Ditjen Perhubungan Laut melalui kantor KSOP Kelas I Ambon langsung menindaklanjuti informasi tersebut dengan melakukan interogasi dan klarifikasi kepada ABK KM. Chantika 10c. Hasilnya, bukan ABK yang membuang sampah dimaksud melainkan beberapa orang penumpang kapal yang merasa kecewa ketika ketersediaan air bersih sangat minim  di kapal KM. Chantika 10c akibat gangguan supply air bersih.

Klarifikasi dilakukan di atas kapal KM. Chantika 10c terhadap 17 orang ABK oleh 10 orang PPNS KSOP Ambon, Polair dan KSKP KP3 yang sedang bertugas di Posko Angkutan Natal dan Tahun Baru di Pelabuhan Ambon, Maluku dan hasilnya tidak ada satupun ABK yang sesuai dengan foto atau video yang beredar di media sosial tersebut.

Kepala Kantor Kesyahbandaran dan Otoritas Pelabuhan (KSOP) Kelas I Ambon, Yefri Meidison menyayangkan adanya informasi yang menyudutkan dan bernada provokasi di tengah upaya pemerintah dan operator pelayaran bersama-sama melindungi lingkungan maritim dari sampah di laut.

Yefri menjelaskan, kejadian bermula ketika beberapa penumpang KM. Chantika 10c rute Wulur - Ambon yang kecewa karena minimnya air bersih akibat kerusakan sistem supply kapal. Akibatnya, para penumpang meluapkan kekecewaannya dengan membuang sampah yang berada di tong sampah ke laut sebagaimana foto yang tersebar di media sosial.

Yefri juga menyayangkan sikap penumpang yang memfoto kejadian tersebut dan menyebarkan informasi ABK buang sampah ke laut melalui media sosial seakan-akan kejadian tersebut dilakukan oleh ABK kapal KM Chantika 10c.

Yefri mengatakan, apa yang dilakukan oleh penumpang kapal yang menyebarkan foto tersebut sangat mendiskreditkan ABK KM. Chantika 10c. Dalam hal ini, Yefri mengajak dan mengimbau para penumpang kapal untuk bersama-sama menjaga ketertiban di atas kapal, menjaga lingkungan maritim dengan tidak membuang sampah ke laut dan tidak bertindak melanggar hukum jika merasa kecewa terhadap pelayanan di atas kapal.

Selanjutnya untuk langkah antisipasi, KSOP Ambon meminta operator kapal membuat surat pernyataan agar hal ini tidak terulang kembali dan ABK KM. Chantika 10c meningkatkan pengawasan terhadap tindakan para penumpang yang membahayakan atau merugikan pihak kapal.

Saat ini supply air bersih di kapal KM. Chantika 10c sudah diperbaiki dan KSOP Ambon meminta agar operator menyediakan 70 ton air bersih dari yang biasanya hanya 50 ton.

"Mari sama-sama kita menjaga ketertiban dan lingkungan maritim dengan tidak membuang sampah ke laut dan pastikan bila ada kritikan dan kekecewaan terhadap pelayanan di atas kapal agar bisa disampaikan kepada ABK atau saat tiba di pelabuhan laporkan ke kami. Semua ada caranya dan ada prosedurnya jangan bertindak sendiri," ujar Yefri.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA