Tuesday, 1 Rajab 1441 / 25 February 2020

Tuesday, 1 Rajab 1441 / 25 February 2020

BNPB Minta Pembalak Liar di Sumbar Ditindak Tegas

Selasa 24 Dec 2019 12:35 WIB

Rep: Febrian Fachri/ Red: Muhammad Hafil

Pembalakan liar - ilustrasi

Pembalakan liar - ilustrasi

Beberapa waktu terakhir, Sumbar diterjang sejumlah bencana.

REPUBLIKA.CO.ID,PADANG--Kepala Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) Doni Monardo meminta pemerintah daerah bersama kepolisian tegas memberikan sanksi kepada oknum yang membabat pohon. Baik itu pohon di pinggir pantai, di hutan konservasi dan hutan lindung.

Baca Juga

Pohon menurut Doni merupakan tanaman pelindung dari bencana. Di mana keberadaan pohon mampu menyerap air ke dalam tanah dan juga menjadi tameng bila terjadi bencana tsunami.

"Pemerintah provinsi dan aparat hukum, agar sanksi tegas yang membabat pohon di pinggir pantai dan hutan konvernsi dan hutan lindung," kata Doni usai mengikuti rapat koordinasi membangun kesadaran masyarakat secara kolektif dalam mengurangi resiko bencana banjir dan banjir bandang di Kota Padang, Senin (23/12).

photo
Kepala BNPB Doni Monardo

Doni menyinggung mengenai rentetan bencana banjir dan tanah longsor di Sumatra Barat dalam dua bulan terakhir. Doni mendengar hampir semua pakar membicarakan kondisi Sumatra Barat yang rawan bencana. Mulai dari gempa megatrust di Kabupaten Kepulauan Mentawai, potensi gempa akibat patahan lempeng Semangko serta dikelilingi gunung api.

Semua elemen masyarakat di Sumbar kata Doni harus waspada dengan segala potensi bencana ini. Menurut dia, masyarakat harus terus diberikan sosialisasi kesiapsiagaan dan mitigasi bencana supaya dapat meminimalisir jatuhnya korban.

Dan salah satu cara yang harus dilakukan untuk meminimalisir bencana kata Doni harus berdamai dengan alam.

"Pepatah Minangkabau Alam Takambang Jadi Guru. Jadi mitigasi bencana paling baik adalah berdamai dengan alam. Alam jangan dirusak, kalau dirusak alam pasti akan marah dan mengamuk," ucap Doni.

 

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA