Sabtu, 5 Rajab 1441 / 29 Februari 2020

Sabtu, 5 Rajab 1441 / 29 Februari 2020

Jerman: 9 Rencana Serangan Teror Berhasil Digagalkan Sejak 2016

Selasa 24 Des 2019 07:36 WIB

Rep: deutsche welle/ Red: deutsche welle

Reuters/A. Hilse

Reuters/A. Hilse

Dua rencana serangan teror November lalu berhasil digagalkan oleh polisi Jerman.

DW.COM -- Sejak serangan teror di Pasar Natal Berlin di Breitscheidplatz tahun 2016, sedikitnya sembilan rencana serangan teror serupa berhasil digagalkan, kata Kantor Polisi Kriminal Federal Jerman, BKA, hari Minggu (22/12).

Bulan November lalu, ada dua rencana aksi teror yang berhasil digagalkan, kata pejabat BKA kepada harian "Welt am Sonntag".

Kepala departemen divisi khusus Terorisme dan Ekstrimisme, Sven Kurenbach menegaskan, kabar kematian pemimpin ISIS Abu Bakar al-Baghdadi pada Oktober 2019 memang berpotensi memicu lebih banyak serangan. "Setelah kematian pemimpin ISIS, ada peningkatan seruan untuk aksi teror di Barat (yang tersebar) di kalangan Islam radikal."

Sven Kurenbach menambahkan: "Sifat serangan teror trennya mengarah ke serangan dengan cara sederhana. Senjata api akhir-akhir ini kurang berperan dalam perencanaan serangan."

Langkah-langkah keamanan
Pembentukan departemen terorisme dan estremisme di BKA menjadi salah satu reaksi atas serangan teror di pasar Natal di Berlin tiga tahun lalu, di mana 12 orang tewas 55 orang terluka. Pelaku serangan teror, Anis Amri yang diketahui berafiliasi ke ISIS, menabrakkan truk secara membabi-buta ke area Pasar Natal yang sedang penuh sesak.

12 November lalu, 170 petugas menggerebek tiga apartemen di kota Offenbach dekat Frankfurt, dan menangkap seorang warga Jerman berusia 24 tahun yang dituduh menyiapkan kejahatan serius yang mengancam negara.

Seminggu kemudian, seorang warga Suriah berusia 26 tahun ditangkap di Berlin karena dicurigai menyiapkan kejahatan yang sama. Rumahnya juga digeledah.

Dalam kasus Offenbach, penyelidikan masih berlangsung. "Tersangka yang berusia 24 tahun masih dalam tahanan," kata juru bicara kantor kejaksaan di Frankfurt. "Investigasi kasusnya sedang berlangsung."

Perlu kewaspadaan masyarakat
Menteri Dalam Negeri Jerman Horst Seehofer mengatakan, keberhasilan pencegahan serangan teror adalah bukti bahwa sistem pengamanan dan tugas aparat keamanan berfungsi. "Otoritas keamanan melakukan pekerjaan yang sangat baik, 24 jam sehari, tujuh hari seminggu," tandasnya.

Horst Seehofer selanjutnya mengatakan, untuk meningkatkan keamanan, aparat perlu bantuan dari warga maupun dari pengguna internet. "Kami telah memperkuat aparat keamanan secara terus-menerus dalam beberapa tahun terakhir. Sekarang kami harus melengkapi kekuatan yang diperlukan untuk menemukan teroris online."

Pasar Natal Berlin di Breitscheidplatz hari Sabtu (21/12) sempat dievakuasi, setelah polisi Jerman menerima indikasi "tindak-tanduk mencurigakan" dari personal yang diawasi. Dua orang sempat diinterogasi, dan seluruh areal pasar natal ditutup dan disisir untuk menemukan "benda-benda mencurigakan." Namun beberapa jam setelah itu polisi menyatakan situasi aman dan kedua pria yang ditahan sudah dibebaskan. Media Jerman memberitakan, kebetulan nama salah seorang pria yang diperiksa dalam pemeriksaan rutin sama dengan nama orang yang sedang diburu polisi karena tuduhan kegiatan terorisme. hp/as (dpa, epd)

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
Disclaimer: Berita ini merupakan kerja sama Republika.co.id dengan deutsche welle. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi berita menjadi tanggung jawab deutsche welle.
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA