Sunday, 8 Rabiul Awwal 1442 / 25 October 2020

Sunday, 8 Rabiul Awwal 1442 / 25 October 2020

BSSN: Serangan Ransomware Masih akan Meningkat

Senin 23 Dec 2019 16:34 WIB

Red: Reiny Dwinanda

Serangan siber yang diakibatkan oleh ransomware. BSSN mengingatkan serangan ransomware masih akan meningkat pada 2020.

Serangan siber yang diakibatkan oleh ransomware. BSSN mengingatkan serangan ransomware masih akan meningkat pada 2020.

Foto: bbc
Selain ransomware, BSSN juga mengingatkan penipuan di dunia ekonomi digital.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Badan Siber dan Sandi Negara (BSSN) memprediksi sejumlah serangan siber yang akan terjadi pada 2020. Salah satunya ransomware, jenis perangkat perusak yang dirancang untuk menghalangi akses kepada sistem komputer atau data.

"Prediksi tahun 2020, ransomware masih akan meningkat," ujar Direktur Proteksi Infrakstruktur Informasi Kritikal Nasional (IIKN) Badan Siber dan Sandi Negara (BSSN), Agung Nugraha, dalam "Forum Diskusi Telematika Akhir Tahun 2019" di Jakarta, Senin.

Ransomeware, menurut Agung, juga menjadi serangan siber yang paling banyak terjadi selama 2019. Ia mengingatkan bahwa masih banyak celah di situs Indonesia sehingga belum aman.

"Penipuan (fraud) untuk ekonomi digital masih jadi tren. Ransomeware makin meningkat," kata dia.

Selain itu, Agung memprediksi akan terjadi serangan dalam operasi teknologi di bidang infrastruktur strategis. Dalam hal Internet of Things (IoT) yang semakin terkoneksi, sektor perbankan menjadi potensi serangan yang harus diantisipasi. Tidak hanya itu, menurut Agung, seiring dengan transformasi digital yang sedang dilakukan oleh banyak perusahaan, layanan komputasi awan atau cloud juga disebut menjadi potensi serangan siber.

"Ada kejahatan yang sudah menggunakan Artificial Intelligence AI, dan tentunya AI harus dilawan dengan AI, akan menjadi tantangan sendiri," ujar Agung.

Celah 5G
Lebih lanjut, teknologi internet generasi kelima atau 5G ternyata juga membawa celah keamanan siber. Sebab, kecepatan internet yang dibawa teknologi 5G juga berdampak pada pencurian data yang semakin cepat.

"Tadinya pencurian data butuh waktu dua sampai tiga jam, dia mungkin hanya beberapa detik saja udah selesai. Itu yang perlu diantisipasi. Perlu ada regulasi kemudian kerja sama pemerintah dengan semua stakeholder," kata Agung.

Agung mengatakan, tanggung jawab keamanan tidak hanya ada secara tunggal di pemerintah, tapi juga ada pada pemilik data dan pemilik infrastruktur. Selanjutnya, event olahraga baik internasional maupun nasional, juga diprediksi menjadi target serangan siber.

Pada tahun depan ada gelaran olahraga internasional Olimpiade di Tokyo. Sementara, Indonesia akan menggelar Pekan Olahraga Nasional (PON) 2020 di Papua pada 20 Oktober hingga 2 November 2020. Namun, Agung mengatakan belum mengetahui apakah konsep perlindungan keamanan siber yang diusung pada event tersebut akan sama dengan ASIAN Games yang berlangsung tahun lalu.

"Kebetulan ada di Papua, secara infrastruktur digital agak berbeda dengan di Jakarta. Kami belum ada koordinasi soal konsep PON di tahun 2020 nanti," ujar Agung.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA