Tuesday, 12 Safar 1442 / 29 September 2020

Tuesday, 12 Safar 1442 / 29 September 2020

Pompeo: Tangan Rusia dan China Berlumuran Darah

Ahad 22 Dec 2019 07:23 WIB

Rep: Lintar Satria/ Red: Ani Nursalikah

Pompeo: Tangan Rusia dan China Berlumuran Darah. Menteri Luar Negeri Amerika Serikat (AS) Mike Pompeo (ilustrasi).

Pompeo: Tangan Rusia dan China Berlumuran Darah. Menteri Luar Negeri Amerika Serikat (AS) Mike Pompeo (ilustrasi).

Foto: AP Photo/Manuel Balce Ceneta
Veto Rusia dan China memblokir upaya pengiriman bantuan untuk warga Suriah.

REPUBLIKA.CO.ID, WASHINGTON -- Menteri Luar Negeri Amerika Serikat (AS) Mike Pompeo mengatakan tangan Rusia dan China berlumuran darah. Hal ini ia katakan setelah dua negara itu menggunakan hak veto mereka dalam resolusi Dewan Keamanan (DK) PBB.

"Veto Federasi Rusia dan China kemarin terhadap resolusi Dewan Keamanan memalukan," kata Pompoe, Ahad (22/12).

Veto Rusia dan China memblokir upaya pengiriman bantuan kemanusiaan ke jutaan warga sipil Suriah melalui Turki dan Irak. Resolusi tersebut dirancang oleh Belgia, Kuwait, dan Jerman. 

"Kepada Rusia dan Cina, yang telah memilih membuat pernyataan politis dengan menentang resolusi ini, tangan Anda berlumuran darah," kata Pompeo.

Pada Jumat lalu, Rusia yang didukung China mengajukan veto ke-14 di DK PBB dalam konflik Suriah sejak 2011. Resolusi itu akan membuat pengiriman bantuan kemanusiaan selama 12 bulan dari dua titik di Turki dan satu titik di Irak.

Namun, Suriah yang bersekutu dengan Rusia hanya menyetujui dua titik penyeberangan Turki selama enam bulan. Mereka juga sudah mengajukan rancangan resolusi sendiri.

Rusia dan China memveto resolusi Belgia, Kuwait dan Jerman. Sementara 13 anggota DK PBB lainnya menyetujui. Resolusi DK PBB hanya dapat disahkan bila mendapatkan sembilan suara dan tidak diveto oleh Rusia, China, Amerika Serikat, Inggris dan Prancis.

"Amerika Serikat akan tetap berkomitmen membantu mereka yang tak terdengar, lapar, terpaksa mengungsi dan yatim piatu untuk menerima bantuan kemanusiaan yang mereka butuhkan untuk bertahan hidup di mana pun mereka tinggal," kata Pompeo.

Sejak 2014, PBB dan organisasi kemanusiaan lainnya menyeberang ke Suriah melalui Turki, Irak, dan Yordania di empat titik yang diotoritasi DK PBB. Demi berkompromi dengan Rusia, resolusi Belgia, Kuwait dan Jerman tidak memasukan titik penyeberangan melalui Yordania.

Otoritas empat titik penyeberangan di Turki, Irak dan Yordania akan kedaluwarsa pada 10 Januari. Karena itu DK PBB masih bisa berusaha meraih kesepakatan walau beberapa diplomat mengatakan sekarang hal itu akan sulit diraih.

Baca Juga

sumber : Reuters
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA