Monday, 11 Safar 1442 / 28 September 2020

Monday, 11 Safar 1442 / 28 September 2020

Erdogan: Turki Lindungi Kehormatan Al-Quds dan Palestina

Kamis 19 Dec 2019 17:28 WIB

Rep: Kamran Dikarma/ Red: Nur Aini

Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan (kiri) berbicara dengan Perdana Menteri Malaysia Mahathir Mohamad di Putrajaya, Malaysia, Rabu (18/12).

Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan (kiri) berbicara dengan Perdana Menteri Malaysia Mahathir Mohamad di Putrajaya, Malaysia, Rabu (18/12).

Foto: Malaysia's Department of Information via AP
Erdogan memberi pidato pembukaan pada acara KL Summit saat membahas Palestina.

REPUBLIKA.CO.ID, KUALA LUMPUR -- Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan mengatakan dirinya mengamati masalah-masalah yang sedang dihadapi komunitas global, termasuk negara-negara Muslim, dalam beberapa tahun terakhir. Turki, kata dia, berusaha berkontribusi dalam menyelesaikan persoalan tersebut.

Baca Juga

Hal pertama yang disorot Erdogan adalah Palestina. Dia mengaku telah mengerahkan upaya untuk melindungi Palestina dari penindasan Israel. "Kami telah bekerja untuk melindungi kehormatan Al-Quds dan Palestina di hadapan pelecehan pemerintahan Israel yang tak mengenal hukum," kata Erdogan saat memberi pidato pembukaan pada acara Kuala Lumpur (KL) Summit pada Kamis (19/12), dikutip laman resmi kepresidenan Turki.

Erdogan mengungkapkan Turki juga telah mengambil tindakan terhadap setiap aksi melanggar hukum  di berbagai tempat. "Dari Turkistan ke Arakan, dari Yaman ke Libya dan Suriah," ujarnya.

Pada kesempatan itu, dia pun menyuarakan tentang perlunya pembaruan atau reformasi tatanan global. Sistem itu harus dibangun di atas dasar keadilan dan kejujuran.

"Tatanan (saat ini), yang diciptakan oleh para pemenang Perang Dunia II, dibuat untuk melindungi kepentingan mereka sendiri dan mengabaikan nasib 1,7 miliar populasi Muslim dunia hanya karena keinginan lima anggota tetap Dewan Keamanan (PBB), telah datang ke akhir rentang hidupnya," ujar Erdogan.

Erdogan tiba di Malaysia pada Rabu (18/12). Dia telah melakukan pertemuan dengan Perdana Menteri Malaysia Mahathir Mohamad di kediaman resminya. Pada kesempatan itu, Turki dan Malaysia menandatangani 15 perjanjian kerja sama di berbagai bidang, mencakup sains, teknnologi, dan pertahanan.

Mahathir mengungkapkan perhelatan KL Summit bertujuan untuk membahas, mendiskusikan, dan mencari solusi atas berbagai masalah serta persoalan yang sedang dihadapi negara-negara Muslim. Namun dia membantah bahwa konferensi itu memiliki maksud untuk menyaingi Organisasi Kerja Sama Islam (OKI). 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA