Tuesday, 24 Jumadil Akhir 1441 / 18 February 2020

Tuesday, 24 Jumadil Akhir 1441 / 18 February 2020

BNI Group Paparkan Roadmap Implementasi Qanun Aceh

Kamis 19 Dec 2019 07:29 WIB

Rep: Lida Puspaningtyas/ Red: Friska Yolanda

BNI Syariah telah membuka tujuh kantor cabang pembantu di Provinsi Aceh sebagai tahap awal implementasi qanun. Pembukaan KCP terbaru adalah BNI Syariah Keutapang yang diresmikan pada Senin (14/10).

BNI Syariah telah membuka tujuh kantor cabang pembantu di Provinsi Aceh sebagai tahap awal implementasi qanun. Pembukaan KCP terbaru adalah BNI Syariah Keutapang yang diresmikan pada Senin (14/10).

Foto: dok. BNI Syariah
BNI Syariah menjadi first mover dalam implementasi qanun di Aceh.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- BNI Group menyatakan siap mengimplementasi Qanun Lembaga Keuangan Syariah (LKS) di Provinsi Aceh. Implementasi Qanun LKS ini sekaligus menegaskan pengalihan secara bertahap status kantor-kantor cabang konvensional yang berada di bawah koordinasi induk perusahaan, BNI menjadi kantor cabang berbasis syariah di bawah pengelolaan BNI Syariah

Baca Juga

Hal tersebut terungkap dalam acara 'Penyampaian Roadmap BNI dalam Mengimplementasikan Qanun LKS' kepada Pelaksana Tugas (Plt) Gubernur Aceh Nova Iriansyah di Rumah Dinas Gubernur,  Banda Aceh, awal minggu ini. Direktur Keuangan BNI, Ario Bimo optimistis bahwa implementasi Qanun LKS BNI Group sudah sesuai roadmap yang telah direncanakan. 

"Pada 2019 BNI Group sudah melakukan fase transisi dan menjadi first mover implementasi Qanun LKS," katanya melalui siaran pers, Rabu (18/12).

Hingga akhir 2019, BNI Group telah membuka tujuh Kantor Cabang Pembantu (KCP) Berbasis Syariah di Provinsi Aceh. Ketujuh kantor tersebut memperkuat 24 unit layanan syariah yang sebelumnya sudah beroperasi di seluruh outlet BNI di Provinsi Aceh.

Kantor Cabang Pembantu (KCP) yang telah dibuka tersebut adalah BNI Syariah KCP Teuku Umar, Banda Aceh, BNI Syariah KCP Meureudu, BNI Syariah KCP Panton Labu, BNI Syariah KCP Kuala Simpang pada 12 Juni 2019, BNI Syariah KCP Bener Meriah pada 17 Juni 2019, dan yang terbaru BNI Syariah KCP Keutapang pada 14 Oktober 2019. Penerapan Qanun LKS pada BNI Group diperkirakan akan terimplementasi secara penuh pada tahun 2021. 

Sementara itu, SEVP Bisnis Ritel dan Jaringan BNI Syariah Iwan Abdi mengatakan, pembukaan layanan syariah ini bertujuan untuk memberikan akses seluas-luasnya kepada masyarakat Aceh untuk bertransaksi syariah. Pembukaan layanan syariah ini juga bertujuan untuk meningkatkan inklusi keuangan dan percepatan implementasi Qanun Lembaga Keuangan Syariah.

Qanun Provinsi Aceh adalah Peraturan Perundang-undangan sejenis Peraturan Daerah yang mengatur penyelenggaraan pemerintahan dan kehidupan masyarakat di Provinsi Aceh. Qanun ini berlaku bagi lima kelompok, yaitu Pertama, setiap orang beragama Islam yang bertempat tinggal di Provinsi Aceh atau badan hukum yang melakukan transaksi keuangan di Provinsi Aceh. 

Kedua, bukan pemeluk agama Islam dan melakukan transaksi keuangan di Provinsi Aceh. Ketiga, setiap orang yang bukan pemeluk Islam, badan usaha serta badan hukum yang melakukan transaksi keuangan dengan Pemerintah Provinsi Aceh dan Pemerintah Kabupaten atau Kota. Keempat, LKS yang menjalankan usaha di Provinsi Aceh. Kelima, LKS luar Provinsi Aceh yang berkantor pusat di Provinsi Aceh.

Sampai dengan Agustus 2019, terdapat sekitar 3.000 nasabah yang telah memiliki rekening BNI Syariah di Provinsi Aceh. Komposisi akuisisi nasabah baru dibanding nasabah migrasi di BNI konvensional sebesar 60 persen berbanding 40 persen.

Dengan adanya perluasan layanan syariah pada jaringan BNI Syariah di Provinsi Aceh tersebut, masyarakat akan mendapatkan berbagai produk unggulan. Produk tersebut di antaranya pembiayaan konsumer untuk pembelian rumah atau kendaraan, kartu pembiayaan (BNI iB Hasanah Card), pembiayaan produktif (modal kerja, investasi, dan mikro), Tabungan Haji Dan Umroh (BNI iB Baitullah Hasanah), serta Wakaf Hasanah.

Selain itu, BNI Syariah memberikan layanan sesuai prinsip syariah diantaranya penghapusan denda, layanan sholat diawal waktu di seluruh outlet BNI Syariah, hasanah reward yaitu tunjangan hafiz qur’an kepada karyawan, dan menyediakan akses layanan Ziswaf melalui e-channel BNI (ATM, mobile banking, internet banking) serta website dan aplikasi Wakaf Hasanah.

BNI Syariah juga memiliki fasilitas, produk dan layanan transaksi e-channel yang didukung oleh teknologi dan jaringan BNI, sehingga nasabah akan mendapatkan pengalaman yang sama ketika menggunakan produk dan layanan BNI Syariah. Dengan dukungan BNI, BNI Syariah siap memberikan layanan dan implementasi Qanun yang terbaik, halal, dan sesuai dengan prinsip syariah.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA