Saturday, 14 Syawwal 1441 / 06 June 2020

Saturday, 14 Syawwal 1441 / 06 June 2020

Bantah Genosida Rohingya, Suu Kyi Tuai Kecaman

Senin 16 Dec 2019 14:45 WIB

Rep: Rizky Suryarandika/ Red: Ani Nursalikah

Pemimpin Myanmar Aung San Suu Kyi (tengah) saat tiba di bandara Naypyitaw International Airport, Myanmar dari Belanda, Sabtu (14/12).

Pemimpin Myanmar Aung San Suu Kyi (tengah) saat tiba di bandara Naypyitaw International Airport, Myanmar dari Belanda, Sabtu (14/12).

Foto: AP Photo/Aung Shine Oo
Suu Kyi mengecam tuduhan genosida Rohingya terhadap negaranya

REPUBLIKA.CO.ID, DEN HAAG -- Muslim korban kekerasan Myanmar marah ketika pemenang nobel perdamaian Aung San Suu Kyi menolak tuduhan kekejaman disana.

Ketika Aung San Suu Kyi bangkit mengecam tuduhan genosida terhadap negaranya di pengadilan dunia pekan lalu, tiga korban kekerasan etnis Myanmar duduk dekat di belakangnya. Mereka tidak percaya dan marah dengan sikap Suu Kyi.

Dilansir di The Guardian, Senin (16/12), Hamida Khatun, Yousuf Ali, dan Hasina Begum telah melakukan perjalanan dari kamp pengungsi Kutupalong di Bangladesh untuk duduk bersama delegasi hukum yang menghadiri sidang darurat Pengadilan Internasional di Den Haag, Belanda.

Hanya pengacara yang diizinkan berbicara dengan 17 hakim selama sidang tiga hari di pengadilan tertinggi PBB. Ketiga Muslim Rohingya itu harus duduk diam, menahan emosi mereka.

Khatun (50 tahun) dan Ali (46), memilih Aung San Suu Kyi pada pemilu 2010 setelah 15 tahun jadi tahanan rumah. Suu Kyi awalnya mewakili sosok harapan demokratis yang menentang kediktatoran militer.

Baca Juga

photo
Perwakilan dari komunitas Rohingya dan Menteri Kehakiman Gambia Aboubacarr Tambadou saat mendengarkan testimoni di Den Haag, Belanda, Senin (11/11).

Namun, dalam “operasi pembersihan” militer Myanmar yang menargetkan Rohingya, suami Khatun menghilang dan teman-temannya dibunuh. Sedangkan Ali disiksa dan dianiaya secara seksual oleh petugas polisi yang dia kenal.

Hanya di luar pengadilan mereka dapat mengungkapkan sejauh mana kekecewaan mereka. Khatun mengatakan dia tergoda untuk melancarkan serangan fisik. Ali mengakui sulit duduk diam. Begum, yang sekarang berusia 22 tahun tetapi terlalu muda untuk memilih pada 2010, menyatakan dia bisa 'memakan' pemimpin Myanmar itu. Ketiganya yakin Suu Kyi berbohong.

Klaim militer Myanmar melakukan pembunuhan massal, pemerkosaan dan penghancuran komunitas Muslim Rohingya diajukan oleh Gambia, sebuah negara Afrika barat yang termasuk dalam Organisasi Kerja Sama Islam. Jaksa Agung dan Menteri Kehakiman negara itu, Abubacarr Marie Tambadou ,mendesak apa yang dikenal sebagai "pengadilan dunia" untuk memaksakan "tindakan sementara" yang melindungi untuk mencegah pembunuhan lebih lanjut dan genosida terhadap orang-orang Rohingya di Myanmar.

Suu Kyi membantah tuduhan tersebut. Ia malah menyebut tuduhan itu sebagai gambaran faktual situasi yang tidak lengkap dan menyesatkan. Suu Kyi mengklaim kekerasan itu dipicu oleh serangan teroris dari Pasukan Keselamatan Arakan Rohingya (Arsa).

Berbicara melalui penerjemah setelah audiensi, Khatun menyampaikan curahan hatinya. “Dia tahu apa yang terjadi tetapi dia tidak melakukan apa-apa. Saya merasa sangat marah di pengadilan. Aku berharap bisa menyerangnya. Saya ingin menunjukkan ini adalah anak-anak muda yang terbunuh, wanita yang diperkosa dan bayi dibakar hidup-hidup," kata Khatun.

photo
Pengungsi Rohingya berlayar menggunakan rakit seadanya menyberangi Sungai Naf untuk mencapai wilayah Bangladesh, di Teknaf, Bangladesh, (29/11/2017).

“Kami awalnya memiliki harapan karena dia dianiaya lama dan dia seperti sandera, korban, jadi kami memilihnya dan mengharapkan sesuatu yang baik. Tapi kurasa dia tidak sehat. Dia tidak jujur," ujar Khatun.

Khatun sekarang tinggal di gubuk terpal di Kutupalong bersama anggota keluarganya yang masih hidup. “Komunitas saya meminta saya berbicara dan tidak takut padanya. Jika [Aung San Suu Kyi] mengatakan tidak ada yang terjadi, lalu dimana suamiku? Kemana anak-anak pergi? Jika mereka belum melakukan kekejaman ini, bawa mereka kembali. Kami ingin kembali ke tanah air kami dengan perlindungan pasukan keamanan PBB," ujar Khatun.

Di sisi lain, Begum diserang dan suaminya terbunuh ketika Tatmadaw, militer Myanmar, menyerbu desanya. Duduk dua meter dari Suu Kyi di pengadilan, dia merasakan kemarahan yang meningkat ketika dia mendengarkan Suu Kyi.

"Dia menyangkal segalanya," kata Begum yang bingung.

“Dia memenangkan hadiah perdamaian Nobel. Jika dia pemimpin yang baik, bagaimana dia bisa menyangkal kekejaman seperti itu? Saya ingin memakannya. Dan dia seorang wanita. Pemimpin Bangladesh [Sheikh Hasina] juga seorang wanita, tetapi dia memperlakukan rakyatnya dengan baik. Suu Kyi bisa saja menghentikan militer, tetapi dia tidak melakukannya. Dia datang untuk mendukung tentara," tuturnya.

Begum akhir pekan ini kembali ke gubuknya di Kutupalong di mana kedua anaknya yang masih kecil tidak lagi memiliki ayah. Ali sendiri tiba di Den Haag dengan arsip berharga berupa dokumen dan foto pribadi Myanmar, yang ia perlihatkan dengan bangga.

"Mereka mengatakan kami adalah imigran Bengali, tetapi surat-surat ini menunjukkan kami memiliki hak untuk tinggal," katanya.

“Saya membawa surat-surat ini sehingga [Suu Kyi] tidak bisa berbohong tentang kami yang bukan milik. Harus ada hak yang sama untuk semua kelompok di negara ini. Dia telah menganiaya kita dan kita harus memberi tahu dunia. Sangat sulit untuk tetap diam di pengadilan," ujarnya.

Ketiganya dibawa ke Den Haag oleh organisasi hak asasi manusia, Legal Action Worldwide. Direkturnya, Antonia Mulvey, adalah pengacara Inggris yang bertugas di misi pencarian fakta PBB di Myanmar.

Wawancara yang dia lakukan dengan para pengungsi Rohingya yang telah diperkosa dibacakan sebagai bukti selama sidang ICJ. "Suu Kyi dan pengacaranya diam tentang penggunaan kekerasan seksual. Mereka tidak akan pernah bisa membenarkan perkosaan yang meluas sebagai bagian dari kampanye militer [melawan teroris]," kata Mulvey.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA