Sunday, 8 Syawwal 1441 / 31 May 2020

Sunday, 8 Syawwal 1441 / 31 May 2020

Anggi Umbara Sedang Cedera Saat Sutradarai Si Manis

Senin 16 Dec 2019 10:35 WIB

Rep: Eric Iskandarsjah Z/ Red: Reiny Dwinanda

Anggi Umbara menyutradarai Si Manis Jembatan Ancol dalam keadaan cedera akibat olahraga sepeda gunung.

Anggi Umbara menyutradarai Si Manis Jembatan Ancol dalam keadaan cedera akibat olahraga sepeda gunung.

Foto: Republika/Umi Soliha
Anggi Umbara terpaksa sutradarai Si Manis Jembatan Ancol dari dalam mobil.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Anggi Umbara merasa bersyukur proses syuting Si Manis Jembatan Ancol tak terhambat meski dirinya sedang cedera. Ia pun mengarahkan film dari dalam mobil yang telah dilengkapi sejumlah monitor yang memudahkanya tugasnya sebagai sutradara.

Baca Juga

"Dua pekan sebelum proses pengambilan gambar, saya cedera ketika olahraga sepeda gunung. Saya menabrak pohon saat melibas turunan," kata Anggi kepada Republika.co.id usai screening film Si Manis Jembatan Ancol di Jakarta pada akhir pekan lalu (13/12).

Anggi masih harus membatasi mobilitasnya selama proses pengambilan gambar. Untuk lebih memudahkan, sejumlah tugas di lokasi shooting juga dibantu oleh co-director.

"Saya bersyukur, meski berada dalam keterbatasan, film ini dapat terselesaikan dengan lancar dan dengan hasil yang cukup memuaskan," ujarnya.

Anggi juga mengatakan bahwa Si Manis Jembatan Ancol merupakan salah satu karya yang ia banggakan mengingat film ini merupakan legenda yang juga hadir dengan sejumlah pesan sosial. Ia pun mengaku sangat menikmati setiap proses demi dapat menghadirkan film yang dibintangi oleh Arifin Putra (Roy) dan Indah Permatasari (Maryam) tersebut.

"FIlm ini digarap selama sembilan bulan. Pengambilan gambar dilakukan dalam 19 hari dan proses editing selama tiga bulan. Ini merupakan gubahan versi kami. Tapi sejumlah nostalgia atas film pertama tetap kami hadirkan," kata dia.

Meski merupakan sebuah drama yang mencekam, tapi Si Manis Jembatan Ancol yang ditayangkan pada 26 Desember 2019 ini juga mampu memberikan hiburan yang cukup menyeluruh. Selain memacu adrenalin, film ini juga penuh dengan banyolan-banyolan segar yang tak terbayangkan sebelumnya.

"Lewat film ini kami mencoba menghadirkan tayangan one pack entertainment. Artinya, penonton dapat menikmati film drama, horror, aksi dan komedi sekaligus dalam satu film," ucapnya.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA