Friday, 2 Syawwal 1442 / 14 May 2021

Friday, 2 Syawwal 1442 / 14 May 2021

Selandia Baru Beri Penghormatan untuk Korban Letusan Gunung

Senin 16 Dec 2019 08:31 WIB

Rep: Rizky Jaramaya/ Red: Nur Aini

Perdana Menteri Selandia Baru Jacinda Ardern

Perdana Menteri Selandia Baru Jacinda Ardern

Foto: EPA-EFE/Boris Jancic
Gunung berapi di White Island Selandia Baru meletus pada pekan lalu.

REPUBLIKA.CO.ID, WELLINGTON -- Pemerintah Selandia Baru menyerukan kepada warganya untuk mengheningkan cipta selama satu menit. Hal itu untuk menandai satu pekan sejak terjadinya letusan gunung berapi di White Island.

Proses mengheningkan cipta akan dilakukan sekitar pukul 14.11 waktu setempat, bertepatan ketika gunung berapi tersebut meletus pada Senin pekan lalu. Dalam akun instagramnya, Perdana Menteri Selandia Baru Jacinda Ardern memberikan penghormatan kepada seluruh pihak yang telah melakukan upaya evakuasi dan pencarian dengan luar biasa.

"Mereka yang hilang sekarang selamanya terhubung dengan Selandia Baru, dan kami akan menjaga mereka tetap dekat," ujar Ardern.

Baca Juga

Ardern akan memimpin hening cipta dalam pertemuan kabinet mingguan. Sebanyak 16 korban meninggal dunia akibat letusan gunung berapi tersebut telah dikonfirmasi. Sementara, dua jenazah lainnya diyakini masih hilang dan berada di perairan lepas di sekitar White Island.

Sedangkan 20 korban luka-luka kini masih dalam perawatan intensif di sejumlah rumah sakit. Sebagian besar dari mereka mengalami luka bakar cukup parah.

Pada Ahad (15/12) lalu, tim penyelamat kembali melakukan pencarian dan evakuasi di White Island. Para penyelam melakukan pencarian di laut lepas namun tidak menemukan jenazah yang hilang. Rencananya, proses pencarian akan dilanjutkan pada Senin (16/12).

"Ini adalah tugas yang sulit dan berkelanjutan," ujar Wakil Komisaris Polisi John Tims sambil menambahkan bahwa polisi berkomitmen untuk mengevakuasi jenazah.

BBC melaporkan, proses identifikasi jenazah saat ini sedang dilakukan di Auckland oleh para ahli, termasuk ahli patologi, dokter gigi forensik, dan petugas sidik jari. Korban pertama yang berhasil diidentifikasi adalah seorang warga Australia, Krystal Eve Bowitt (21 tahun) berasal dari Melbourne. Bowitt sedang mengunjungi pulau tersebut bersama keluarganya ketika terjadi letusan gunung berapi.

Polisi sedang mengumpulkan informasi tentang kemungkinan korban, seperti deskripsi penampilan, pakaian, foto, sidik jari, catatan medis, gigi serta sampel DNA. Rincian tersebut kemudian akan dicocokkan dengan bukti yang dikumpulkan dalam pemeriksaan post-mortem. 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA