Saturday, 30 Jumadil Awwal 1441 / 25 January 2020

Saturday, 30 Jumadil Awwal 1441 / 25 January 2020

Petugas Amankan 7 Ular Kobra dan Welang di Sukabumi

Sabtu 14 Dec 2019 15:36 WIB

Rep: Riga Nurul Iman/ Red: Andi Nur Aminah

Anak ular kobra ditemukan di perumahan warga (ilustrasi)

Anak ular kobra ditemukan di perumahan warga (ilustrasi)

Foto: Dok Damkar
Beberapa ular yang masuk ke dalam rumah warga berhasil ditangani tim rescue animal.

REPUBLIKA.CO.ID, SUKABUMI -- Petugas gabungan pemadam kebakaran (Damkar) dan Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kota Sukabumi mengamankan ular kobra dan ular welang yang masuk permukiman warga. Keberadaan ular tersebut sempat meresahkan warga di Perumahan Pakuan Kampung Sawah Bra, Kelurahan Dayeuhluhur, Kecamatan Warudoyong, Kota Sukabumi.

Baca Juga

"Beberapa ekor ular yang masuk kedalam rumah warga berhasil ditangani tim rescue animal," ujar Kepala Seksi Pencegahan dan Kesiapsiagaan, BPBD Kota Sukabumi Zulkarnain Barhami kepada wartawan, Sabtu (14/12).

Sejak Jumat (13/12) hingga Sabtu ini ditangkap sebanyak tujuh ekor ular jenis kobra Jawa dan satu ekor jenis ular welang. Ular tersebut ditaklukkan tim animal rescue di rumah salah seorang warga yakni Yoga di Kampung Sawah Bra, Perumahan Pakuan, Kelurahan Dayeuhluhur, Kecamatan Warudoyong.

Ular yang ditangkap ungkap Zulkarnain, ada yang berada di tumpukan batu dan kayu di depan halaman rumah warga. Tindakan penangkapan ini sudah dilakukan dari Jumat sore dan berlanjut pada Sabtu pagip. Tim ini menggunakan alat sederhana berupa tongkat dan sarung tangan.

Pada Sabtu ujar Zulkarnain, ada dua ular seberat empat once masih agresif dan saat ini diamankan dan sudah dimasukan dalam tabung botol minuman untuk penangkaran sementara. Saat ini petugas juga masih melanjutkan upaya pencarian ular. Kepala Seksi Damkar BPBD Kota Sukabumi Hendar Iskandarsyah menambahkan, petugas mencari ular di sudut-sudut taman. "Ular-ular itu muncul dari area kebun yang tidak terurus yang berada di sekitar area perumahan," imbuh dia.

Keberadaan ular ini ungkap Hendar, pada saat terjadi perubahan cuaca dari musim kemarau ke hujan. Selain itu masuk pada masa berkembang biak hewan melata tersebut.  Sehingga kasus kemunculan ular ini terjadi di beberapa daerah lainnya di Indonesia. Untuk itu Damkar BPBD mengimbau warga untuk tidak membuang sampah sembarangan dan menumpuk barang yang tidak berguna.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA