Thursday, 5 Jumadil Akhir 1441 / 30 January 2020

Thursday, 5 Jumadil Akhir 1441 / 30 January 2020

DPR Minta Cetak Biru Pengganti UN

Sabtu 14 Dec 2019 13:47 WIB

Red: Andri Saubani

Pelaksanaan Ujian Nasional Berbasis Komputer (UNBK) di SMP Negeri 10 Solo. (ilustrasi)

Pelaksanaan Ujian Nasional Berbasis Komputer (UNBK) di SMP Negeri 10 Solo. (ilustrasi)

Foto: Republika/Binti Sholikah
Cetak biru pengganti UN termasuk kurikulum dan pengembangan guru.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Anggota Komisi X Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) Putra Nababan meminta cetak biru untuk melakukan perubahan dalam mengganti ujian nasional (UN) dengan asesmen kompetensi minimum dan survei karakter untuk memastikan rencana tersebut berjalan. Hal itu diungkapkan Putra ketika berbicara dalam diskusi tentang kemerdekaan belajar di Jakarta Pusat, Sabtu (14/12).

"Ketika mengatakan 'jangan ganti menteri ganti kebijakan', kita minta juga cetak birunya, yaitu semua yang komprehensif terkait kurikulumnya juga pengembangan guru dan lain sebagainya," kata Putra.

Baca Juga

Cetak biru yang diminta oleh DPR, kata Putra, bukan hanya terdiri atas rencana jangka pendek. Tetapi, mencakup jangka waktu lima sampai 10 tahun ke depan agar tidak terjadi seperti perumpamaan "membeli kucing dalam karung".

Sebelumnya, Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud) Nadiem Anwar Makarim menyatakan rencana untuk mengganti format UN menjadi asesmen kompetensi minimum dan survei karakter. Direncanakan akan dimulai pada 2021, format baru penentuan kelulusan siswa dari jenjang sekolah tersebut diakui Mendikbud Nadiem sebagai bentuk penyederhanaan dramatis dengan soal yang diujikan pada Programme for International Student Assessment (PISA), yang terdiri atas literasi dan numerasi. Kemudian ditambah dengan survei karakter.

Menurut Kepala Biro Komunikasi dan Layanan Masyarakat Kemendikbud Ade Erlangga Masdiana yang juga hadir dalam diskusi tersebut, kemampuan yang dilihat adalah penalaran dan analisis terhadap situasi yang ada di sekitar.

"Terkait soal numerasi, misalnya matematika yang merupakan ilmu yang penting tentang logika. Tetapi tidak akan lagi seperti yang sekarang bagaimana orang ada kecenderungan menghafal tapi bagaimana kita bisa menganalisis berbagai macam hal," kata Erlangga Masdiana.



TAKE

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA