Saturday, 30 Jumadil Awwal 1441 / 25 January 2020

Saturday, 30 Jumadil Awwal 1441 / 25 January 2020

Pemda DIY Sebut Perlu Ada Instrumen Pengukur Kompetensi

Jumat 13 Dec 2019 22:08 WIB

Rep: Silvy Dian Setiawan/ Red: Dwi Murdaningsih

UN dihapus, Instrumen pengukur kompetensi lulusan tetap perlu disiapkan oleh pemerintah. Foto: Pengawas membagikan soal saat Ujian Sekolah Berstandar Nasional (USBN), di SDN 062 Ciujung, Jalan Supratman, Kota Bandung, Senin (22/4).

UN dihapus, Instrumen pengukur kompetensi lulusan tetap perlu disiapkan oleh pemerintah. Foto: Pengawas membagikan soal saat Ujian Sekolah Berstandar Nasional (USBN), di SDN 062 Ciujung, Jalan Supratman, Kota Bandung, Senin (22/4).

Foto: Republika/Edi Yusuf
Instrumen pengukur kompetensi lulusan tersebut disiapkan oleh pemerintah.

REPUBLIKA.CO.ID, YOGYAKARTA -- Pemerintah Daerah (Pemda) DIY mengatakan mendukung kebijakan penghapusan ujian nasional (UN), yang diganti dengan penilaian kompetensi. Namun, Sekretaris Daerah (Sekda) DIY, Kadarmanta Baskara Aji mengatakan, tetap harus ada instrumen pengukur kompetensi lulusan.

"Tidak ada persoalan (bagi Pemda DIY untuk mengganti UN), kita akan menyesuaikan saja. Tapi yang pasti, harus ada instrumen pengukur kompetensi lulusan," kata Baskara kepada Republika.co.id, Jumat (13/12) malam.

Menurutnya, instrumen pengukur kompetensi lulusan tersebut dapat disiapkan oleh pemerintah pusat. Bahkan, juga bisa diserahkan kepada Pemda atau sekolah dan guru untuk menentukan sendiri instrumen tersebut.

"Daerah bersama sekolah bisa menyelenggarakan test kompetensi apabila dirasa perlu sesuai dengab karakteristik daerah masing-masing," ujarnya.

Sebelumnya, Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud) Nadiem Makarim optimistis kebijakannya menggantikan UN dengan assessment (penilaian) kompetensi tidak akan menghasilkan 'siswa lembek'. Menurutnya, pergantian sistem UN dengan penilaian kompetensi justru akan memberi tantangan yang sesungguhnya bagi sekolah.

Sekolah, ujarnya, dituntut menerapkan pola pembelajaran yang tidak semata berisi hafalan materi. "Malah lebih men-challenge sebenarnya," Nadiem ditemui di Istana Kepresidenan Jakarta, Rabu (11/12).

Baca Juga

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA