Monday, 9 Rabiul Awwal 1442 / 26 October 2020

Monday, 9 Rabiul Awwal 1442 / 26 October 2020

IAEI: Pengembangan Ekonomi Islam Merupakan Program Nasional

Jumat 13 Dec 2019 12:21 WIB

Rep: Lida Puspaningtyas/ Red: Nidia Zuraya

Wakil Presiden Maruf Amin (tengah), Menteri Keuangan sekaligus Ketua Umum Ikatan Ahli Ekonomi Islam Indonesia (IAEI) Sri Mulyani (kelima kiri), Menteri BUMN sekaligus Wakil Ketum V Pengembangan Ekonomi Digital dan Keuangan Sosial Islam Erick Thohir (keempat kiri), Gubernur Bank Indonesia Perry Warjiyo (kelima kanan), Ketua OJK Wimboh Santoso (kempat kanan) dan pengurus DPP IAEI 2019-2023 berfoto bersama seusai pelantikan di Kantor Ditjen Pajak, Jakarta, Jumat (13/12/2019).

Wakil Presiden Maruf Amin (tengah), Menteri Keuangan sekaligus Ketua Umum Ikatan Ahli Ekonomi Islam Indonesia (IAEI) Sri Mulyani (kelima kiri), Menteri BUMN sekaligus Wakil Ketum V Pengembangan Ekonomi Digital dan Keuangan Sosial Islam Erick Thohir (keempat kiri), Gubernur Bank Indonesia Perry Warjiyo (kelima kanan), Ketua OJK Wimboh Santoso (kempat kanan) dan pengurus DPP IAEI 2019-2023 berfoto bersama seusai pelantikan di Kantor Ditjen Pajak, Jakarta, Jumat (13/12/2019).

Foto: Antara/Aprillio Akbar
Tujuan membangun ekonomi nasional juga identik dengan tujuan ekonomi Islam

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Menteri Keuangan, Sri Mulyani selaku Ketua Ketua Umum Ikatan Ahli Ekonomi Islam Indonesia (IAEI) Periode 2019-2023 melantik 357 orang Pengurus IAEI Periode 2019 – 2023 di Aula Cakti Buddhi Bhakti, Kantor Pusat Direktorat Jenderal Pajak. Dalam sambutannya, Sri Mulyani menyampaikan harapannya.

Menurutnya, IAEI dapat memberikan sumbangsih yang nyata dalam menyelesaikan permasalahan-permasalahan keumatan dan kebangsaan. Tantangan pembangunan ekonomi Islam pada prinsipnya identik dengan tantangan pembangunan ekonomi nasional.

"Hal tersebut karena tujuan membangun ekonomi nasional juga identik dengan tujuan ekonomi islam yaitu membangun prinsip keadilan melalui tata kelola yang baik, termasuk kejujuran, integritas dan kompetensi atau profesionalisme, disertai dengan keberpihakan kepada kelompok yang lemah," katanya Sri Mulyani, Jumat (13/12).

Pengembangan ekonomi dan keuangan syariah perlu dikembangkan secara komprehensif dan terintegrasi. Sehingga program yang dibangun harus bersifat harmonis dengan program-program yang telah disusun oleh otoritas dan Kementerian terkait.

Ia menambahkan, untuk mendapatkan kepercayaan publik, ekonomi dan keuangan syariah harus dibangun dengan mengedepankan unsur tata kelola yang baik, profesionalisme dan transparansi. Keterlibatan IAEI dalam berbagai program pengembangan dilakukan berdasarkan kompetensi yang dibangun dan relevan terhadap tantangan yang dihadapi.

Lima isu struktural yang sangat penting untuk diatasi sesuai arahan Presiden dan Wakil Presiden RI yaitu sumber daya manusia, infrastruktur, regulasi yang simpel, birokrasi yang efisien dan melayani, serta transformasi ekonomi. Hal tersebut menjadi arah bagi Pengurus IAEI dalam menentukan program kerja dalam empat tahun ke depan.

Dalam sambutannya, Ketua Dewan Penasehat IAEI, Wakil Presiden RI, Ma’ruf Amin menyampaikan Indonesia adalah negara dengan penduduk muslim terbesar di dunia dengan PDB terbesar yakni Rp 14.837 triliun di antara negara-negara Islam lainnya. Ini membuat Indonesia memiliki potensi yang sangat besar untuk menjadi pusat perkembangan ekonomi Islam di dunia.

"Faktor penting lainnya yang mendukung Indonesia menjadi pusat ekonomi Syariah dunia adalah meningkatnya kesadaran untuk menerapkan prinsip-prinsip agama Islam dalam kehidupan sehari-hari," katanya.

Melalui wadah IAEI, ia mengajak Pengurus IAEI, baik di Pusat dan Wilayah, untuk bersama-sama merancang, melaksanakan, dan mengawal program-program ekonomi syariah. Sehingga dapat lebih berkontribusi dalam perekonomian dan pembangunan nasional.

Kerja sama secara terstruktur dengan kementerian dan otoritas terkait akan dapat digunakan sebagai sarana untuk melakukan pengembangan keilmuan dan peningkatan pemahaman masyarakat mengenai peran dan fungsi ekonomi dan keuangan Islam. Kepada kepengurusan IAEI 2019-2023 yang akan dilantik ini, Ketua IAEI mengharapkan terbangun engagement, keterlibatan, inovasi, inklusivitas, dan networking baik domestik dan global dalam melaksanakan seluruh program kerja IAEI empat tahun ke depan.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA