Tuesday, 10 Syawwal 1441 / 02 June 2020

Tuesday, 10 Syawwal 1441 / 02 June 2020

Penasihat Hukum Ajukan Penangguhan Penahanan Luthfi Alfiandi

Kamis 12 Dec 2019 19:51 WIB

Red: Ani Nursalikah

Penasihat Hukum Ajukan Penagguhan Penahanan Luthfi Alfiandi. Foto ilustrasi mhasiswa yang berdemonstrasi di depan Gedung DPR/MPR September lalu.

Penasihat Hukum Ajukan Penagguhan Penahanan Luthfi Alfiandi. Foto ilustrasi mhasiswa yang berdemonstrasi di depan Gedung DPR/MPR September lalu.

Foto: Republika/Esthi Maharani
Luthfi adalah pemuda yang membawa bendera Merah Putih saat demonstrasi mahasiswa.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Penasihat hukum Luthfi Alfiandi, Burhanuddin mengajukan penangguhan penahanan kliennya kepada majelis hakim Pengadilan Negeri Jakarta Pusat. Luthfi adalah pemuda yang membawa bendera Merah Putih saat melakukan aksi bersama siswa STM dan SMK di depan Gedung DPR RI September lalu.

"Jadi mengingat beliau masih muda dan masih panjang masa depan hidupnya jadi kami dari penasihat hukum mengajukan penangguhan penahanan," kata Burhanuddin di akhir persidangan, Kamis (12/12).

Pengajuan penangguhan yang dilakukan Burhanuddin didukung oleh tiga orang anggota DPR, yaitu Wakil Ketua DPR RI Sufmi Dasco dan dua anggota komisi III DPR Habiburokhman dan Didik Mukrianto. Ketiga orang tersebut berperan sebagai penjamin penundaan masa penahanan dan memastikan Luthfi tidak akan melarikan diri, mempersulit pemeriksaan, menghilangkan bukti, dan mengulangi perbuatan pidananya.

"Mereka turut menjamin Luthfi akan memenuhi panggilan apabila diperlukan untuk kepentingan, penuntutan, dan atau peradilan," kata Burhanuddin.

Menanggapi permintaan tersebut, Hakim Ketua persidangan Bintang AL langsung menjawab akan mempertimbangkan permohonan tim kuasa hukum terdakwa. "Baik, akan kami pertimbangkan, tentunya majelis hakim akan bermusyawarah terlebih dahulu untuk mengetahui dapat atau tidaknya permohonan tim kuasa hukum dikabulkan," kata Hakim Bintang.

Burhanuddin mengatakan tidak akan mengajukan eksepsi dan menginginkan pemeriksaan segera dilakukan oleh majelis hakim. Ada tiga dakwaan alternatif yang didakwakan kepada Luthfi, yaitu pasal 212 jo 214 ayat (1) KUHP, pasal 170 KUHP, serta pasal 218 KUHP. Sidang selanjutnya dijadwalkan pada pekan depan, Rabu, 18 Desember 2019 dengan agenda pemeriksaan saksi dari jaksa penuntut umum.

Baca Juga

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA