Wednesday, 15 Sya'ban 1441 / 08 April 2020

Wednesday, 15 Sya'ban 1441 / 08 April 2020

Pelajar di Jabar Bisa Jadi Garda Terdepan Cegah Radikalisme

Rabu 11 Dec 2019 23:01 WIB

Rep: Arie Lukihardianti/ Red: Agung Sasongko

Wakil Gubernur Jawa Barat Uu Ruzhanul Ulum memberikan sambutan pada acara Pencanangan Kampung Walagri di Rumah Sakit Jiwa Provinsi Jawa Barat, Jalan Kolonel Masturi, Kabupaten Bandung Barat, Rabu (23/).

Wakil Gubernur Jawa Barat Uu Ruzhanul Ulum memberikan sambutan pada acara Pencanangan Kampung Walagri di Rumah Sakit Jiwa Provinsi Jawa Barat, Jalan Kolonel Masturi, Kabupaten Bandung Barat, Rabu (23/).

Foto: Abdan Syakura
Para pelajar diminta untuk melihat kembali sejarah Indonesia

REPUBLIKA.CO.ID,BANDUNG-- Wakil Gubernur (Wagub) Jawa Barat (Jabar) Uu Ruzhanul Ulum mengatakan, penguatan nilai-nilai keagamaan, akhlak, dan nilai Pancasila bagi pelajar dapat menjadi garda terdepan dalam pencegahan radikalisme.

Menurut Uu, radikalisme merupakan hal yang berbahaya dalam Workshop Anti Radikalisme SMA/SMK/MA/SLB Cabang Dinas Pendidikan Wilayah VII, di Aula SMAN 27 Kota Bandung, Rabu (11/12).

Acara tersebut, diikuti sekitar 550 siswa/ siswi dari 250 sekolah juga 96 kepala sekolah, 50 guru PAI dan pengawas sekolah. Uu mendorong, agar pihak sekolah atau satuan pendidikan di Jabar bisa mengimplementasikan nilai-nilai pencegahan paham radikalisme kepada peserta didik.

"Mari kita belajar agama. Juga dengan patriotisme, para pelajar atau generasi muda Jabar harus mempertahankan dasar negara Indonesia," ujar Uu.

Uu mengatakan, kondusivitas pun diperlukan untuk mewujudkan cita-cita bangsa Indonesia menjadi negara adidaya di 100 tahun setelah kemerdekaan atau pada 2045. Karena, dengan kondusivitas maka setiap warga akan produktif dan meraih kesejahteraan sesuai dengan usahanya masing-masing sehingga potensi baik Sumber Daya Alam (SDA) maupun Sumber Daya Manusia (SDM) dapat termanfaatkan dengan maksimal.

Uu pun mengajak para pelajar untuk melihat kembali sejarah Indonesia yang lahir melalui kesepakatan dan musyawarah bangsa. “Apa yang disepakati? Yaitu dasar negara Pancasila. Maka, Pancasila jangan diganggu gugat, karena ini adalah hasil kesepatakan bersama,” kata Uu.

Oleh karena itu, Uu mengajak semua elemen bangsa untuk berkomitmen menjaga empat pilar Indonesia yakni Pancasila, Undang-Undang Dasar (UUD) 1945, Bhinneka Tunggal Ika, dan Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI)

Uu juga berpesan agar para pelajar tidak mudah terbawa kelompok-kelompok yang memberikan pemahaman yang tidak biasa atau di luar nalar keseharian. Terakhir, Uu membagikan empat syarat untuk meraih kesuksesan kepada para pelajar.

"Catat pesan Pak Uu! Adik- adik, untuk meraih kesuksesan ada empat syaratnya. Satu menguasai teknologi, dua mampu berkomunikasi, harus bisa menyampaikan gagasan. Tiga, harus mampu berkolaborasi. Empat harus mampu meningkatkan keimanan dan ketakwaan," paparnya. 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA