Monday, 23 Jumadil Akhir 1441 / 17 February 2020

Monday, 23 Jumadil Akhir 1441 / 17 February 2020

Dirjen Hubla: Pemilik Kapal Siap Terapkan B30

Rabu 11 Dec 2019 15:23 WIB

Red: Friska Yolanda

Petugas menunjukkan sampel bahan bakar B30 saat peluncuran uji jalan Penggunaan Bahan Bakar B30 untuk kendaraan bermesin diesel di Kementerian ESDM, Jakarta, Kamis (13/6). Uji jalan kendaraan berbahan bakar campuran biodiesel 30 persen pada bahan bakar solar atau B30 dengan menempuh jarak 40 ribu dan 50 ribu kilometer tersebut bertujuan untuk mempromosikan kepada masyarakat bahwa penggunaan bahan bakar itu tidak akan meyebabkan performa dan akselerasi kendaraan turun.

Petugas menunjukkan sampel bahan bakar B30 saat peluncuran uji jalan Penggunaan Bahan Bakar B30 untuk kendaraan bermesin diesel di Kementerian ESDM, Jakarta, Kamis (13/6). Uji jalan kendaraan berbahan bakar campuran biodiesel 30 persen pada bahan bakar solar atau B30 dengan menempuh jarak 40 ribu dan 50 ribu kilometer tersebut bertujuan untuk mempromosikan kepada masyarakat bahwa penggunaan bahan bakar itu tidak akan meyebabkan performa dan akselerasi kendaraan turun.

Foto: Prayogi/Republika.
Pemerintah didorong melakukan sosialisasi B30 kepada pengguna jasa di sektor laut.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Direktur Jenderal Perhubungan Laut Kementerian Perhubungan Agus Purnomo menyampaikan pengguna jasa dan asosiasi pemilik kapal sudah bersiap-siap untuk mengimplementasikan bahan bakar biodiesel B30. Pemilik kapal berharap pemerintah dapat menjamin ketersediaan B30.

Baca Juga

"Tentunya pemerintah sudah melakukan kajian untuk itu. Dan kawan-kawan dari pengguna jasa, terutama dari asosiasi pemilik kapal mereka juga sudah mulai bersiap-siap," ujar Agus di Jakarta, Rabu (11/12).

Dia juga menambahkan bahwa pihaknya mendukung program tersebut. Namun untuk ke depannya perlu diadakan yang namanya diskusi, komunikasi serta sosialisasi dengan para pengguna jasa di sektor perhubungan laut.

"Termasuk ketersediaan B30 itu sendiri. Nanti perlu dibahas mengenai detailnya," katanya di sela-sela acara diskusi.

Menurut Agus, kawan-kawan dari asosiasi dan pengguna jasa yang akan lebih banyak memberikan masukan kalau ke depannya misalnya terdapat hambatan.

Sebelumnya, Kementerian BUMN mengungkapkan penggunaan bahan bakar minyak solar dengan campuran 30 persen nabati sawit atau Biodiesel B30 akan diluncurkan pada Desember ini. Staf Khusus Kementerian BUMN Arya Sinulingga mengatakan bahwa peluncuran solar B30 tersebut dijadwalkan dilakukan Presiden Joko Widodo.

Direktur Utama Pertamina Nicke Widyawati menyampaikan Pertamina sudah siap mendistribusikan B30 di semua terminal bahan bakar minyak (TBBM) dan SPBU di seluruh Indonesia. Sementara itu, sejak awal Desember 2019, PT Pertamina Marketing Operation Region II Sumbagsel sudah mulai mengimplementasikan penyaluran Biodiesel B30 ke beberapa TBBM di Sumatera Selatan dan Lampung seperti Kertapati Palembang, Lahat, Lubuk Linggau, Baturaja dan Panjang Lampung.

Hal tersebut untuk memastikan mekanisme penyaluran mulai dari penerimaan bahan baku, proses blending, dan distribusi ke SPBU sudah bisa berjalan dengan baik pada Januari 2020.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA