Wednesday, 15 Sya'ban 1441 / 08 April 2020

Wednesday, 15 Sya'ban 1441 / 08 April 2020

Tangkal Radikalisme, BNPT Minta Optimalkan Kearifan Lokal

Selasa 10 Dec 2019 22:53 WIB

Red: Andi Nur Aminah

Kepala Badan Nasional Penanggulangan Terorisme (BNPT) Komjen Pol Suhardi Alius (kiri)

Kepala Badan Nasional Penanggulangan Terorisme (BNPT) Komjen Pol Suhardi Alius (kiri)

Foto: Antara/Galih Pradipta
earifan lokal sebagai kekayaan bangsa sangat ampuh untuk menangkal radikalisme .

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Badan Nasional Penanggulangan Terorisme (BNPT) meminta pemerintah daerah mengoptimalkan kearifan lokal dalam upaya menangkal penyebaran radikalisme.

Baca Juga

"Forum Koordinasi Pencegahan Terorisme (FKPT) sudah saya instruksikan tetapi mana peranan pemda?" kata Kepala BNPT Komjen Pol. Suhardi Alius di Jakarta, Selasa (10/12).

Hal itu disampaikannya saat menyampaikan hasil Survei Nasional BNPT 2019 tentang "Internalisasi Kearifan Lokal dan Potensi Radikalisme di 32 Provinsi" bersamaan dengan Rakornas FKPT.

Suhardi mengingatkan kearifan lokal sebagai kekayaan bangsa sangat ampuh untuk menangkal radikalisme sehingga perlu dimanfaatkan secara optimal. "Siapa yang enggak kenal kearifan lokal, local wisdom? Semua ngomong kearifan lokal. Akan tetapi, kalau saya tanya apa itu kearifan lokal? Apa cuma pada budaya? Kearifan lokal itu nilai," katanya.

Menurut dia, masyarakat di setiap daerah memiliki nilai-nilai luhur yang terkandung sebagai kearifan lokal yang diwariskan secara turun-temurun. Oleh karena itu, Suhardi akan meminta Menteri Dalam Negeri Tito Karnavian untuk memerintahkan pemda merumuskan kearifan lokal yang dimiliki masyarakat di daerahnya dan mengoptimalkannya untuk menangkal radikalisme.

"Saya akan minta Mendagri, tolong perintahkan pemda, tolong sama masing-masing daerah berkontribusi, tolong rumuskan, rekatkan itu," katanya.


Suhardi juga memastikan FKPT sudah bersurat kepada pemda agar berkontribusi menggali nilai-nilai kearifan lokal dan merumuskan sebagai upaya menangkal radikalisme.


"Sekarang Mendagrinya 'kan mantan Kapolri, mudah-mudahan lebih cepat lagi, mantan Kepala BNPT juga. Kalau sampai enggak jalan juga, kan kelewatan," katanya.

 

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA