Minggu, 1 Jumadil Akhir 1441 / 26 Januari 2020

Minggu, 1 Jumadil Akhir 1441 / 26 Januari 2020

In Picture: Demokrasi Indonesia Pada Pilkades Serentak Kudus (1)

Selasa 10 Des 2019 12:08 WIB

Rep: Yusuf Nugroho/ Red: Yogi Ardhi

Foto: Yusuf Nugroho/Antara

REPUBLIKA.CO.ID, KUDUS -- Jauh pada era demokrasi ala rezim Soeharto, saat presiden dan kepala daerah dipilih oleh elit tertentu melalui mekanisme wakil rakyat. Masyarakat pedesaan di Indonesia telah mempraktikkan demokrasi langsung. Di mana setiap warga Negara memiliki hak suara yang sama dalam menentukan pemimpin. Walau hak suara mereka hanya diperhitungkan saat memilih kepala desa.

Diakui atau tidak demokrasi warga pedesaan ini menjadi model cikal bakal yang kini telah menghasilkan SBY dan Joko Widodo sebagai presiden hasil pilihan rakyat. Bukan orang-orang yang mengaku sebagai orang yang ‘mewakili rakyat’ di gedung parlemen.

Berbeda dengan sebelumnya. Pesta demokrasi pemilihan kepala desa beberapa waktu terakhir kini dilakukan serentak di sejumlah daerah di Indonesia. Termasuk yang berlangsung, salah satunya di Kabupaten Kudus, Jawa Tengah.

Ajang pesta demokrasi enam tahunan tersebut diikuti sebanyak 115 desa dari 9 kecamatan dengan 286 kontestan. Dari jumlah itu terdapat 75 merupakan calon petahana, 17 pasangan suami istri dan satu pasangan bapak yang melawan anaknya sendiri untuk merebutkan kursi nomor satu di desa masing-masing.

 

Sumber : Antara

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA