Wednesday, 4 Jumadil Akhir 1441 / 29 January 2020

Wednesday, 4 Jumadil Akhir 1441 / 29 January 2020

Longsor di Sukabumi, Perjalanan KA Pangrango Terganggu

Sabtu 07 Dec 2019 08:02 WIB

Rep: Riga Nurul Iman/ Red: Andri Saubani

Longsor terjadi di proyek pembangunan jalur kereta ganda Sukabumi-Bogor di Kecamatan Cicurug, Kabupaten Sukabumi pada awal 2019 (ilustrasi).

Longsor terjadi di proyek pembangunan jalur kereta ganda Sukabumi-Bogor di Kecamatan Cicurug, Kabupaten Sukabumi pada awal 2019 (ilustrasi).

Foto: Republika/Riga Nurul Iman
Longsor terjadi di antara jalur stasiun Parungkuda-Cicurug, Kabupaten Sukabumi.

REPUBLIKA.CO.ID, SUKABUMI -- Bencana longsor menerjang jalur Kereta Api (KA) lintas Bogor-Sukabumi Jumat (6/12) malam. Dampaknya perjalanan KA Pangrango jurusan Sukabumi-Bogor mengalami gangguan dan perjalanan kereta pada Sabtu (7/12) dibatalkan.

Baca Juga

Humas PT KAI Daop 1 Jakarta Eva Chairunisa mengatakan, longsor terjadi di antara jalur stasiun Parungkuda-Cicurug, Kabupaten Sukabumi tepatnya KM 28+2/3. Akibat bencana longsor pada lintas tersebut diperlukan perbaikan jalur KA yang cukup membutuhkan waktu.

Atas kondisi tersebut ungkap PT KAI Daop 1 Jakarta menetapkan untuk sementara waktu perjalanan KA pertama dari Stasiun Sukabumi pada Sabtu 7 Desember 2019 dibatalkan. "PT KAI Daop 1 Jakarta mengucapkan permohonan maaf atas kondisi tersebut dan menghimbau masyarakat yang akan menggunakan jasa KA pangrango untuk beralih ke moda transportasi lain," ungkap Eva.

Peristiwa longsor, terang Eva, pertama kali diketahui pihak PT KAI Daop 1 Jakarta melalui laporan warga setempat pada pukul 20.30 WIB. Selanjutnya segera dilakukan pemeriksaan oleh tim unit Jalan dan Jembatan Daop 1 Jakarta.

Pada saat kejadian, kata Eva, longsor tersebut tidak mengganggu perjalanan KA karena operasional KA terakhir telah melalui lokasi longsor. Kini, PT KAI Daop 1 Jakarta terus berupaya untuk meminimalisir terganggunya perjalanan kereta api (KA) di lintas Bogor-Sukabumi melalui upaya maksimal untuk perbaikan dapat segera selesai.

Salah seorang warga Kota Sukabumi, Rahman (34 tahun) berharap agar perbaikam lintasan rel KA Pangrango bisa dilakukan dengan cepat. Sebabnya moda transportasi tersebut sangat dibutuhkan warga.

Terlebih kata Rahman, selama ini bila menggunakan akses jalan raya seringkali dilanda kemacetan di jalur Sukabumi-Bogor. "Warga berharap bisa segera diperbaiki dan bisa normal kembali perjalanan kereta," ujar dia.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA