Tuesday, 26 Jumadil Awwal 1441 / 21 January 2020

Tuesday, 26 Jumadil Awwal 1441 / 21 January 2020

Mengembangkan Bandara Pintar dengan Dukungan Analisis Data

Sabtu 07 Dec 2019 05:05 WIB

Rep: wartaekonomi.co.id/ Red: wartaekonomi.co.id

Mengembangkan Bandara Pintar dengan Dukungan Analisis Data. (FOTO: AP II)

Mengembangkan Bandara Pintar dengan Dukungan Analisis Data. (FOTO: AP II)

bandara internasional khususnya juga telah berubah menjadi pusat perbelanjaan.

Warta Ekonomi.co.id, Jakarta

Baca Juga

Bandara di berbagai wilayah di dunia menghadapi tekanan konstan untuk berkembang. Pertumbuhan bisnis internasional membuktikan semakin banyak penumpang bepergian untuk bekerja.

Dewan pariwisata nasional juga berusaha mempromosikan pertumbuhan perjalanan wisata. Bagaimana bandara di Indonesia dapat mengakomodasi lonjakan wisatawan jika tidak ada ruang untuk tumbuh?

Erich Gerber, Senior Vice President Tibco Software untuk kawasan EMEA dan APJ mengungkapkan, jawabannya ada pada teknologi.

Ketika lalu lintas udara terus tumbuh (rata-rata hampir enam persen setiap tahun sejak 2006), bandara telah memperluas infrastruktur fisiknya, termasuk landasan pacu, terminal penumpang dan bagasi, dermaga transportasi, serta fasilitas pengisian bahan bakar menjadi lebih kompleks.

Baca Juga: Layanan 16 Bandara Milik AP II Didominasi Infrastruktur Digital

Selain menangani fungsi kritis kontrol lalu lintas udara, bandara internasional khususnya telah berubah menjadi pusat perbelanjaan, pintu imigrasi canggih, dan fasilitas keamanan perbatasan, dan mungkin yang terpenting, lokasi utama untuk mempromosikan negara mereka.

Bandara Internasional Soekarno-Hatta (CGK) Indonesia, yang baru-baru ini disebut di antara 50 bandara terbaik di dunia adalah contoh sempurna dari ini.

Akibatnya, negara selalu ingin mempublikasikan jumlah pengunjung mereka; semakin banyak penumpang mengalir melalui terminal bandara, semakin menarik mereka tampak sebagai tujuan bisnis atau kesenangan. Dengan demikian, ekspansi terus-menerus ada di benak operator bandara.

Namun, sering terjadi kendala fisik, keuangan, atau sosial berdampak pada seberapa jauh bandara dapat berkembang. Kisah landasan pacu ketiga di Bandara Heathrow London adalah contohnya. Rencana untuk landasan tambahan ini telah diusulkan, ditolak, diubah, dan ditolak lagi selama hampir 20 tahun, tanpa simpulan yang jelas.

Bandara diasah untuk efisiensi

Operator bandara yang tidak dapat memperluas infrastruktur mereka karena pembatasan ruang atau kurangnya modal, harus menemukan pendekatan baru yang lebih efisien dan responsif terhadap meningkatnya jumlah penerbangan dan penumpang.

Kompleksitas operasi bandara yang tipis memiliki dampak besar pada efisiensi. Setiap keberangkatan tepat waktu tergantung pada beberapa faktor seperti pembersihan tanah, pembersihan kontrol lalu lintas udara, pengisian kembali makanan dan fasilitas, dan pengisian bahan bakar.

Penundaan semua ini dapat menyebabkan efek domino pada operasi bandara. Masalah menjadi lebih menantang dalam hal cuaca ekstrem atau peristiwa yang mengganggu.

Untuk mengatasi masalah ini, sebuah usaha patungan yang disebut Airport Collaborative Decision Making (A-CDM) dibentuk untuk meningkatkan efisiensi operasi bandara secara keseluruhan dengan mengoptimalkan penggunaan sumber daya untuk meningkatkan prediksi kejadian.

Solusi A-CDM memungkinkan pemangku kepentingan industri bandara untuk bertukar informasi operasional yang tepat waktu, dan mendorong kolaborasi untuk manajemen operasi bandara yang efisien.

Menjadi digital untuk mengatasi tantangan operasional

Digitalisasi adalah jawaban untuk meningkatkan dan mengoptimalkan operasi bandara, meningkatkan layanan sambil mengurangi biaya.

Saat ini, komputasi awan sedang mengubah cara industri penerbangan melakukan bisnis.Platform cloud memungkinkan bandara untuk menghubungkan berbagai aplikasi dan sistem pada skala perusahaan dan memungkinkan bandara untuk memecah silo data untuk memfasilitasi pertukaran informasi secara real-time.

Teknologi seluler juga diadopsi dari sisi operasi. Konsorsium Passme yang dipimpin Uni Eropa menggunakan data seluler untuk mengidentifikasi kemacetan bandara yang kritis dan bermaksud membuat aplikasi seluler untuk meningkatkan komunikasi antara otoritas bandara dan penumpang.

Bandara London Gatwick, misalnya, menggunakan aplikasi Komunitas Bandara untuk memadukan staf, penangan darat, dan maskapai udara secara mulus dengan sumber data bandara.

Lansiran yang dapat dikonfigurasi memastikan bahwa staf kunci mengetahui adanya penundaan, insiden, dan perubahan pola cuaca. Aplikasi ini juga menyediakan data real-time tentang antrean penumpang dan kinerja perputaran pesawat oleh kedua maskapai dan ground handler, informasi penting untuk menjaga bandara landasan pacu tunggal tersibuk kedua di dunia berjalan dengan lancar.

Pengenalan teknologi analisis data juga memungkinkan Bandara Leonardo Da Vinci-Fiumicino di Roma mengurangi waktu tunda dan antrean, membuatnya mendapat pengakuan sebagai bandara yang menunjukkan peningkatan paling pesat pada 2018.

Sistem ini mengumpulkan dan menganalisis informasi yang mencakup seluruh ekosistem termasuk layanan dalam perjalanan pelanggan, seperti konservasi, parkir, check-in, keamanan, belanja, naik pesawat, angkutan umum, dan penyewaan mobil. Manfaatnya termasuk pengurangan biaya operasional, peningkatan pengalaman pelanggan, dan peningkatan pendapatan ritel.

Pengumpulan dan analisis data ini mendukung rencana operasi bandara (AOP) dengan semua informasi dalam dasbordunik yang berfokus pada pencegahan situasi dan meningkatkan ketahanan. AOP adalah perangkat lunak utama untuk ruang kontrol. Perangkat ini mengorelasikan informasi untuk semua pemangku kepentingan untuk mengelola proses bandara sisi udara dan darat secara lebih baik.

Tantangan terus berlanjut

Namun, dibutuhkan lebih dari sekadar teknologi baru dan aplikasi seluler untuk menciptakan kinerja berkelanjutan dan peningkatan kepuasan pelanggan.

Bekerja di banyak komponen bandara penerbangan, penyedia layanan, staf operasi, penumpang, kontrol penerbangan dan regulator bandara perlu mengembangkan pendekatan yang jelas dan kuat untuk tata kelola data.

Pemilik dan operator bandara juga kemungkinan akan berjuang dengan tantangan integrasi sistem yang signifikan. Platform seluler baru perlu bekerja dan berintegrasi ke dalam sistem dan teknologi bandara yang ada.

Baca Juga: Viral Raja Swedia Tenteng Tas Sendiri di Bandara, Warganet: Sungguh Rendah Hati!

Rangkullah teknologi baru, bukan bangunan baru

Inti dari pendekatan ini adalah teknologi yang mampu menangani silo dalam struktur organisasi bandara. Menyambungkan semua proses dengan solusi yang menggabungkan dan menambah intelijen bisnis sangat penting untuk menghasilkan visibilitas yang lebih besar ke dalam operasi bandara, membawa lebih banyak fleksibilitas dan kolaborasi untuk pengambilan keputusan.

Pada akhirnya, solusi digital yang dapat membawa efisiensi dan integrasi yang lebih besar ke berbagai sistem operasional tidak dapat dinegosiasikan untuk operator penerbangan saat ini.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
Disclaimer: Berita ini merupakan kerja sama Republika.co.id dengan Warta Ekonomi. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi berita menjadi tanggung jawab Warta Ekonomi.
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA