Friday, 25 Ramadhan 1442 / 07 May 2021

Friday, 25 Ramadhan 1442 / 07 May 2021

Kapal Pengangkut Imigran Tenggelam di Mauritania, 57 Wafat

Kamis 05 Dec 2019 09:08 WIB

Rep: Rizky Jaramaya/ Red: Nashih Nashrullah

Kapal pengangkut imigran tenggelam di lepas Pantai Mauritania. Foto: kapal imigran yang karam. (Ilustrasi)

Kapal pengangkut imigran tenggelam di lepas Pantai Mauritania. Foto: kapal imigran yang karam. (Ilustrasi)

Foto: Reuters
57 orang meninggal dunia dari 150 total penumpang.

REPUBLIKA.CO.ID, DAKAR – Sebanyak 57 orang meninggal dunia setelah sebuah kapal yang mengangkut 150 imigran tenggelam di lepas Pantai Mauritania. Badan imigrasi Amerika Serikat (AS) mengatakan, kapal tersebut berlayar dari Gambia. 

Insiden kapal tenggelam tersebut merupakan salah satu yang paling mematikan, sejak Spanyol meningkatkan patroli pada pertengahan 2000. Tenggelamnya kapal tersebut dikonfirmasi  Organisasi Internasional untuk Imigran (IOM) melalui akun Twitternya.  

"Otoritas Mauritania mengatakan 57 orang meninggal dunia setelah sebuah kapal yang membawa para migran tenggelam di lepas pantai. Kapal meninggalkan Gambia hari Rabu lalu dengan sedikitnya 150 orang di dalamnya." kata pernyataan IOM. 

Baca Juga

Hingga berita ini diturunkan, pihak berwenang Mauritania belum memberikan komentar. Jalur laut dari Afrika Barat ke Eropa merupakan jalur yang sangat berbahaya. Jalur tersebut pernah menjadi rute utama bagi para imigran yang mencari pekerjaan untuk memperbaiki kesejahteraannya di Eropa.  

Afrika Barat sedang berupaya untuk membuka lapangan pekerjaan yang luas. Diketahui, jumlah populasi usia muda maupun usia produktif di Afrika Barat cukup meningkat. Akibat lapangan pekerjaan yang terbatas, imigran dari Afrika Barat berupaya untuk memperbaiki nasib di Eropa dengan melalui jalur laut yang berbahaya. 

 

 

 

 

sumber : Reuters
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA