Friday, 29 Jumadil Awwal 1441 / 24 January 2020

Friday, 29 Jumadil Awwal 1441 / 24 January 2020

Swasta Boleh Jual Avtur, Pengamat: Bagus Buat Pertamina

Rabu 04 Dec 2019 20:13 WIB

Rep: Novita Intan/ Red: Nidia Zuraya

Petugas mengisi bahan bakar avtur ke pesawat Boing 777 yang akan membawa jamaah calon haji di Bandara Internasional Sultan Iskandar Muda, Aceh Besar, Aceh, Sabtu (20/7/2019).

Petugas mengisi bahan bakar avtur ke pesawat Boing 777 yang akan membawa jamaah calon haji di Bandara Internasional Sultan Iskandar Muda, Aceh Besar, Aceh, Sabtu (20/7/2019).

Foto: Antara/Irwansyah Putra
Kementerian BUMN membuka peluang pihak swasta menjual avtur di dalam negeri.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kementerian Badan Usaha Milik Negara (BUMN) membuka peluang pihak swasta menjual dan memproduksi avtur di dalam negeri. Langkah ini guna menekan tingginya harga avtur, sehingga berdampak pada penurunan harga tiket pesawat terbang.

Pengamat BUMN Toto Pranoto menilai langkah yang dilakukan pemerintah tersebut dapat memberikan keadilan bagi para pelaku usaha bidang minyak dan gas (migas).

“Saya kira ini langkah bagus supaya Pertamina punya kompetitor, sehingga daya saing Pertamina juga bisa meningkat,” ujarnya ketika dihubungi Republika.co.id, Rabu (3/12).

Nantinya, diharapkan Toto, apabila langkah ini sudah teralisasi maka penjualan avtur bisa dilakukan hingga pelosok daerah yang permintaan avtur menipis. “Jual avtur bukan saja di wilayah gemuk tapi juga harus sampai wilayah remote yang kurang demandnya,” ucapnya.

Berbeda dengan Toto, menurut Pengamat BUMN Arif Puyono menilai keberadaan swasta ikut menjual avtur justru akan memicu kepentingan bisnis secara pribadi. Bahkan, pihak swasta sangat berbahaya karena dapat terjadi sabotage dan menganggu keamanan nasional.

“Ngapain kok malah buka peluang swasta sih. Nih kalau membuka peluang swasta itu sama saja Erick mau menghancurkan penjualan avtur Pertamina dong. Buat apa Ahok ditaruh di Pertamina agar bisa membuat avtur murah?,” ucapnya.

Arif juga menilai jika pihak swasta menjual avtur terealisasi maka yang terjadi harganya semakin mahal. “Dikasih swasta sangat berbahaya menganggu keamanan national jika swasta penjual avtur mogok tidak mau melakukan refuel seluruh airport Indonesia,” ucapnya.

Baca Juga

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA