Tuesday, 14 Sya'ban 1441 / 07 April 2020

Tuesday, 14 Sya'ban 1441 / 07 April 2020

Yusri Yunus: Granat Asap tak Ada Punya Polisi

Rabu 04 Dec 2019 16:42 WIB

Rep: Flori Sidebang/ Red: Andi Nur Aminah

Anggota Labfor Mabes Polri mengumpulkan barang bukti di TKP ledakan di kawasan Monas, Jakarta, Selasa (3/12/2019)

Anggota Labfor Mabes Polri mengumpulkan barang bukti di TKP ledakan di kawasan Monas, Jakarta, Selasa (3/12/2019)

Foto: Antara/Nova Wahyudi
Saat pengamana Reuni 212, tak ada polisi yang membawa granat asap.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Hasil pemeriksaan sementara dari tim Puslabfor Polri menyebut, ledakan di Monas pada Selasa (3/12) diduga disebabkan granat asap. Kabid Humas Polda Metro Jaya, Kombes Yusri Yunus menegaskan, granat asap itu bukan milik anggota polisi. "Enggak ada, enggak ada punya polisi. Siapa bilang punya polisi," kata Yusri saat ditemui di Rumah Sakit Polri Kramat Jati, Jakarta Timur, Rabu (4/12).

Baca Juga

Yusri juga memastikan, saat pihaknya melakukan pengamanan dalam kegiatan Reuni 212 sehari sebelumnya, Senin (2/12) di Monas, tidak ada personel kepolisian yang membawa granat asap. "Tidak ada sama sekali (personel polisi yang bawa granat asap saat pengamanan Reuni 212, Red)," jelas dia.

Saat ini, sambung dia, polisi masih memeriksa saksi-saksi dan korban yang sedang menjalani perawatan medis intensif di RSPAD Gatot Soebroto, Jakarta Pusat. "Penyidik lagi mencoba untuk bisa mengambil keterangan (korban). Kita menunggu saja bagaimana perkembangan dari penyidik," imbuh Yusri.

Sebelumnya diberitakan, ledakan terjadi di sisi utara Monas, Jakarta Pusat, Selasa (3/12). Ledakan yang diduga akibat granat asap itu terjadi sekitar pukul 07.16 WIB. 

Hingga kini, tim gabungan dari kepolisian masih menyelidiki asal granat asap tersebut. Polisi mengumpulkan barang bukti, meminta keterangan sejumlah saksi, serta rekaman CCTV.

Akibat ledakan itu, dua anggota TNI yang sedang berolahraga di lokasi kejadian mengalami luka. Korban pertama atas nama Serka Fajar mengalami luka cukup parah pada tangan kirinya karena sempat memegang granat asap tersebut. Sedangkan Praka Gunawan terluka ringan pada bagian paha. Keduanya kini sedang menjalani perawatan medis secara intensif di RSPAD Gatot Soebroto, Jakarta.

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA