Friday, 29 Jumadil Awwal 1441 / 24 January 2020

Friday, 29 Jumadil Awwal 1441 / 24 January 2020

Minta Pesangon Karena Dipecat, Karyawan Huawei Ini Malah Dipenjara! Loh Kok Bisa?

Kamis 05 Dec 2019 10:10 WIB

Rep: wartaekonomi.co.id/ Red: wartaekonomi.co.id

Minta Pesangon Karena Dipecat, Karyawan Huawei Ini Malah Dipenjara! Loh Kok Bisa?. (FOTO: Reuters/Thomas Peter)

Minta Pesangon Karena Dipecat, Karyawan Huawei Ini Malah Dipenjara! Loh Kok Bisa?. (FOTO: Reuters/Thomas Peter)

Mantan pegawai itu telah bekerja selama 13 tahun di Huawei.

Warta Ekonomi.co.id, Surakarta

Baca Juga

Huawei dikecam oleh masyarakat China setelah kabar pemecatan dan penahanan mantan karyawannya menjadi viral. Parahnya, mantan pegawai itu telah bekerja selama 13 tahun di Huawei.

Perlakuan perusahaan terhadap Li Hongyuan menjadi buah bibir di media sosial serupa Twitter, yakni Weibo, dalam beberapa hari terakhir.

Padahal, produsen China itu sudah mendapat dukungan patriotik sejak diboikot oleh Pemerintah Amerika Serikat (AS). "Kali ini, Huawei kehilangan banyak dukungan," tulis Pemimpin Redaksi Tabloid Negara berpengaruh di China, Global Times, dikutip Rabu (4/12/2019).

Baca Juga: Bukan Bukti Kekalahan, Mundurnya Bos Xiaomi Justru Jadi Ancaman! Huawei Siap Kalah Telak?

Baca Juga: Huawei, Riwayatmu Kini... Ditekan Pemerintahan Trump dan Terjegal Kasus Kepegawaian

Kasus Li timbul ke publik pada akhir November, saat dokumen pengadilannya diunggah ke Weibo. Outlet media pemerintah pun melaporkan penahanan yang dialami oleh Li atas tuduhan pemerasan selama 251 hari tahun lalu, padahal ia hanya meminta pesangon saat diberhentikan. Kemudian, ia dibebaskan dan menerima 100 ribu yuan sebagai kompensasi.

Tagar yang menuntut Huawei untuk meminta maaf pun ramai dicuitkan para pengguna Weibo, hingga mencapai lebih dari 230 juta kali. "Kami mendukung hak Li untuk mencari resolusi lewat hukum," kata perusahaan.

Tanggapan itu tak bisa meredamkan amarah dan kritik publik terhadap Huawei. Bahkan tren yang meminta Huawei meminta maaf masih bertengger di media sosial.

Lebih lanjut, baik pihak Li maupun perwakilan hukumnya menolak memberi komentar kepada Reuters. Huawei pun enggan merinci tanggapannya.

Bagai jatuh tertimpa tangga, masalah tersebut hadir di tengah tekanan yang Huawei terima dari Pemerintah AS karena mencurigai mereka sebagai mata-mata Beijing.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
Disclaimer: Berita ini merupakan kerja sama Republika.co.id dengan Warta Ekonomi. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi berita menjadi tanggung jawab Warta Ekonomi.
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA