Monday, 30 Jumadil Akhir 1441 / 24 February 2020

Monday, 30 Jumadil Akhir 1441 / 24 February 2020

Tito Harap APBD Papua Dipakai Buat Kegiatan Menyentuh Rakyat

Jumat 29 Nov 2019 17:28 WIB

Red: Teguh Firmansyah

Panglima TNI Marsekal TNI Hadi Tjahjanto (kanan) bersama Mendagri Tito Karnavian (kiri), Kapolri Jendral Pol Idham Azis (kedua kiri) dan Kepala BIN Budi Gunawan menyaksikan latihan terjun payung statis oleh prajurit TNI saat kunjungan di Timika, Papua, Jumat (29/11/2019).

Panglima TNI Marsekal TNI Hadi Tjahjanto (kanan) bersama Mendagri Tito Karnavian (kiri), Kapolri Jendral Pol Idham Azis (kedua kiri) dan Kepala BIN Budi Gunawan menyaksikan latihan terjun payung statis oleh prajurit TNI saat kunjungan di Timika, Papua, Jumat (29/11/2019).

Foto: Antara/Sevianto Pakiding
Kemendagri berhak mengevaluasi APBD Papua.

REPUBLIKA.CO.ID, TIMIKA -- Menteri Dalam Negeri Tito Karnavian mengharapkan Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD) Provinsi Papua 2020 yang ditetapkan senilai Rp14,6 triliun benar-benar dimanfaatkan sebaik-baiknya. APBD dipakai untuk kegiatan yang menyentuh langsung kebutuhan masyarakat setempat.

"Ketimbang digunakan oleh aparatur pemerintah, sebaiknya anggaran yang besar itu dipakai untuk membangun sehingga rakyat benar-benar tersentuh oleh berbagai program pembangunan," kata Mendagri Tito kepada wartawan di Timika, Jumat.

Mendagri Tito Karnavian tiba di Timika pada Jumat pagi dan langsung menyaksikan latihan penerjunan oleh 156 prajurit TNI dari kesatuan Batalyon Infanteri Para Raider 330/Tri Dharma bertempat di area sisi barat Bandara Mozes Kilangin Timika.

Selain berkunjung ke Timika, Mendagri berencana melakukan kunjungan kerja ke Wamena, Jayapura dan beberapa daerah di Papua.

Kunjungan kerja ke Papua itu, katanya, juga dalam upaya membangun komunikasi yang lebih intensif dengan pemerintah daerah, para tokoh masyarakat dan tokoh adat serta tokoh agama sekaligus mendengarkan aspirasi mereka untuk kepentingan pembangunan Papua ke depan.

Mantan Kapolri itu menyebut sekalipun Pemprov Papua bersama DPRD Provinsi Papua telah menetapkan APBD 2020, namun anggaran tersebut harus tetap mendapat evaluasi oleh pemerintah pusat melalui Kementerian Dalam Negeri. "Saya ingin agar APBD itu betul-betul lebih banyak menyentuh masyarakat," katanya.

Pesan serupa juga disampaikan Mendagri Tito Karnavian kepada pemerintah kabupaten/kota di Papua yang kini tengah membahas APBD 2020 bersama anggota dewan.

"Demikian juga dengan kabupaten/kota, anggarannya harus lebih banyak diarahkan untuk menyentuh kebutuhan masyarakat. Saya tahu sejumlah kabupaten di Papua anggarannya besar-besar seperti Kabupaten Mimika yang tahun depan APBD-nya sudah lebih dari Rp4 triliun," ujar Tito.

Dalam kunjungan kerja ke Timika, Mendagri akan membahas persiapan penyelenggaraan PON XX tahun 2020. Timika merupakan salah satu cluster penyelenggara kegiatan olahraga empat tahunan tersebut.

"Saya mau memastikan sejauh mana venue-venue PON telah dibangun dengan baik di Timika karena Timika nantinya akan menyelenggarakan pertandingan 12 cabang olahraga PON XX. Setelah itu, kami akan melakukan evaluasi di Jakarta," kata Tito yang pernah menjabat Kapolda Papua periode 2012 hingga 2014.

Baca Juga

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA