Wednesday, 4 Syawwal 1441 / 27 May 2020

Wednesday, 4 Syawwal 1441 / 27 May 2020

Jangan Sampai Tertipu, Kenali Nasi Merah Asli Khas Punclut

Jumat 29 Nov 2019 01:19 WIB

Rep: ayobandung.com/ Red: ayobandung.com

Jangan Sampai Tertipu, Kenali Nasi Merah Asli Khas Punclut

Jangan Sampai Tertipu, Kenali Nasi Merah Asli Khas Punclut

Nasi merah menjadi menu favorit di Punclut Bandung.

CIDADAP, AYOBANDUNG.COM -- Nasi merah memang salah satu makanan andalan bagi yang sedang berdiet, karena kandungan seratnya yang  berefek mengenyangkan.

Uniknya, ternyata bagi orang Sunda khususnya penduduk Kampung Punclut di Bandung Barat, nasi merah sudah jadi makanan khas, bahkan diperjualbelikan sebagai sajian kuliner kepada wisatawan.

AYO BACA : Menikmati Nasi Jamblang Bu Haji Lili

Tapi, sayangnya nih, banyak pedagang yang cukup nakal dengan memasukkan tinta cumi, sehingga nampak seperti nasi merah. Terus, bagaimana cara agar tidak tertipu dan membedakan antara nasi merah asli dan nasi dari tinta cumi?

"Pertama keset, dari teksturnya lebih kasar. Sedangkan kalau nasi merah pakai tinta cumi, dia kaya nasi di restoran cepat saji padat dan lengket, karena dicampur air, pas makan juga nikmatnya beda, kalau nasi merah lebih cepet kenyang, kalau nasi cumi beda aja," ujar Kang Ijal, Pengamat Budaya Sunda, Rabu (27/11/2019)

AYO BACA : Berburu Kuliner Serba Cokelat di Toko Coklat Bandung

Belum juga saat si nasi terkena lauk pauk yang berkuah warna nasi langsung memudar, sedangkan nasi merah sungguhan warna tidak akan hilang. Jadi harus pintar-pintar membedakan, meskipun tidak masalah dengan kesehatan tapi manfaat yang didapatkan akan berbeda.

Sementara itu, Punclut sendiri memang jadi kawasan dengan banyak tempat makan mengingat tempatnya di ketinggian dan cuacanya yang dingin. Belum lagi pemandangan selayaknya bintang di langit akan memanjakan mata saat melihat ke arah bawah perkotaan.

Sebanyak ratusan rumah makan berjajar di pinggir jalan di kawasan Punclut siap menyambut pengunjung. Bahkan saat tiba bulan Ramadan, kawasan ini akan sangat padat dan ramai, karena banyak warga berlomba-lomba mengadakan buka bersama di lokasi ini.

"Apalagi buka puasanya di sini pasti macet, waktu itu malem minggu saking banyak buka bareng, dibikin satu arah dari jam 5 sore sampai jam 6 sore, jam 8 baru dibuka jalur turun, kalau nggak gitu kendaraan abis kopling dan mundur, karena medannya yang menanjak," tutupnya.

AYO BACA : 5 Kebiasaan Sederhana Jaga Kesehatan Tubuh Penggemar Kuliner

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
Disclaimer: Berita ini merupakan kerja sama Republika.co.id dengan ayobandung.com. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi berita menjadi tanggung jawab ayobandung.com.
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA