Friday, 19 Rabiul Akhir 1442 / 04 December 2020

Friday, 19 Rabiul Akhir 1442 / 04 December 2020

Korban Meninggal Kecelakaan Bus Kramat Djati Jadi Tiga Orang

Rabu 27 Nov 2019 15:42 WIB

Rep: Dadang Kurnia/ Red: Reiny Dwinanda

Jalan Tol Surabaya-Mojokerto. Tiga orang meninggal dalam kecelakaan bus Kramat Djati di KM 718 Tol Surabaya-Mojokerto.

Jalan Tol Surabaya-Mojokerto. Tiga orang meninggal dalam kecelakaan bus Kramat Djati di KM 718 Tol Surabaya-Mojokerto.

Foto: Antara/M Risyal Hidayat
Tiga orang meninggal dalam kecelakaan bus Kramat Djati.

REPUBLIKA.CO.ID, SURABAYA -- Wadirlantas Polda Jatim AKBP Pranatal Hutajulu mengungkapkan, korban meninggal akibat kecelakaan Bus Kramat Dati yang terjadi di KM 718 Tol Surabaya-Mojokerto bertambah menjadi tiga orang. Korban laka bus tersebut sebelumnya dua orang, yakni satu korban meninggal di tempat kejadian dan satu lagi menggal di rumah sakit.

"Korban meninggal menjadi tiga orang. Satu warga Situbondo, satunya warga Probolinggo, dan satu lagi tanpa identitas," kata Pranatal di Mapolda Jatim, Surabaya, Rabu (27/11).

Pranatal menjelaskan, bus Kramat Djati tersebut mengangkut 32 orang penumpang termasuk sopir bus. Dari kesemua penumpang, tiga di antaranya meninggal dunia, 28 mengalami luka-luka dan satu korban sudah dipulangkan dari rumah sakit.

Kanit 3 Satuan Patroli Jalan Raya (PJR) Polda Jatim AKP Lamudji menjelaskan, Bus PO Kramat Djati pada Selasa (26/11) berangkat dari Terminal Pulau Gebang Jakarta Timur dengan dikemudikan oleh Masrur (42). Kendaraan sempat istirahat di RM Singgalang, Cikedung Subang, sebelum kemudi diambil alih sopor kedua, Hadi Rosidi (50) sampai masuk akses tol Colok Madu, Solo, Jateng. Di sana kemudi kembali diambil alih oleh Masrur, dan sempat istirahat di Rest Area RM Utama Caruban Madiun.

Setelah istrihat, menurut Lamudji, bus melanjutkan perjalanan dengan kecepatan diperkirakan 100 kilometer per jam. Saat itu, arus lalu lintas lancar. Setibanya di KM 718, tiba-tiba pengemudi merasa mengantuk. Lalu, bus oleng ke kanan dan menabrak pembatas U-turn rantai yang berada di tenggah. Kendaraan masih melaju dan menabrak pembatas tol di jalur B lalu kendaraan masuk ke sawah milik warga.

"Kecelakaan diduga terjadi karena pengemudi kendaraan Bus PO Kramat Djati ngantuk dan tidak konsentrasi dalam mengemudikan kerdaraan sehingga kendaraan oleng ke kanan dan menabrak pembatas tol sehingga terjadi kecelakaan," ujar Lamudji.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA