Friday, 27 Jumadil Akhir 1441 / 21 February 2020

Friday, 27 Jumadil Akhir 1441 / 21 February 2020

Mentan Ajak Mahasiswa Ikut Tanam dari Biji

Rabu 27 Nov 2019 09:27 WIB

Red: Dwi Murdaningsih

 Menteri Pertanian (Mentan), Syahrul  Yasin Limpo.

Menteri Pertanian (Mentan), Syahrul Yasin Limpo.

Foto: kementan
mentan mengajak mahasiswa pertanian untuk mengimplementasikan teori yang dimiliki.

REPUBLIKA.CO.ID, MAKASSAR -- Menteri Pertanian (Mentan), Syahrul  Yasin Limpo, meminta serta mengajak  para Mahasiswa Fakultas Pertanian Universitas Hasanuddin (Unhas) untuk  belajar bertani dan peduli lingkungan. Dia mengajak para mahasiswa  menanam setiap biji yang buahnya sudah habis dikonsumsi.

Baca Juga

Ajakan ini disampaikan langsung oleh Mentan saat memberikan kuliah umum dihadapan 200 lebih orang mahasiswa dengan tema 'Pertanian Harus Maju,Mandiri,dan Modern' di Aula Fakultas Pertanian Unhas, Selasa (26/11).

"Biasanya habis kita makan buah kita langsung buang saja  bijinya tidak pernah memikirkan orang lain. Boleh nggak kamu sekarang ini kalau makan buah simpan bijinya  kemudian taruh disatu tempat yang agak lembab hingga berkecambah  dan mulai hari ini setiap 2 - 3 minggu biji tersebut dilemparkan saja di lahan yang memungkinkan dia bisa tumbuh," kata Syahrul saat membawakan kuliah tersebut.

Mentan ungkapkan jika mahasiswa pertanian harus diberikan stimulus serta trigger supaya mereka turut merasakan pahit getir pertanian. Dia tidak ingin mahasiswa hanya kaya akan teori. Setiap ilmu yang didapatkan harus diimplementasikan supaya tidak sia-sia.

“Kalian sudah pernah belum lakukan stek pohon sendiri, sudah pernah belum lakukan sambung samping, atau kalian sudah pernah belum tanam sesuatu serta kalian tunggu sampai dia menghasilkan. Kalau begitu literasi keilmuanmu  harus dipergunakan untuk itu,” ujarnya.

Syahrul sampaikan bahwa memilih menjadi mahasiswa pertanian merupakan jalan masa depan yang benar. Menurutnya, dunia pertanian hari ini dan besok akan menjadi sumber pendapatan yang tinggi selama  ilmu tersebut dikuasai dengan baik.

“ Dunia pertanian itu membuat orang menjadi kaya karena mereka bisa menggabungkan antara sains dan research supaya hasil yang ada melampaui ekspekstasi,” ucap Syahrul.

Mentan juga mengajak semua mahasiswa yang hadir untuk menjadi insan pertanian yang hebat di hari esok dengan mempersiapkan diri masing- masing mulai dari saat ini. Menurutnya karakter, etos kerja  yang dimiliki oleh mahasiswa akan menentukan hasil kerjanya.

You become what you think. Jadi kalian harus punya kapasitas yang diperhitungkan terhadap dirimu sendiri serta sekitar.  Namun bukan hanya mampu bersaing melainkan mampu berteman dengan baik dengan orang lain,” katanya.

Mentan juga turut sampaikan jika dirinya akan apresiasi setiap mahasiswa yang mampu menunjukkan hasil yang luar biasa dibidang pertanian. Menurutnya penguasaan akan akademisi itu penting dibarengi praktek.

“Rektor saya akan datang lagi nanti dan saya perlu tahu yang mana mahasiswa yang berprestasi. Jika mahasiswa tersebut misalnya produksi jagung dengan hasil diatas rata rata biasa maka nanti aku akan kasih hadiah. Masa calon insinyiur hasilnya biasa biasa saja,” kata dia.

Seusai hadiri acara tersebut, Mentan turut hadir dalam kegiatan kunjungan Secretary General of Taiwan- ICDF sekaligus lakukan tinjauan green house untuk kebun Percobaan Exfarm Fakultas Pertanian.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA