Selasa, 24 Jumadil Akhir 1441 / 18 Februari 2020

Selasa, 24 Jumadil Akhir 1441 / 18 Februari 2020

Ryamizard Beri Saran Reuni 212: Asal Tertib Menyejukkan

Senin 25 Nov 2019 17:41 WIB

Red: Nashih Nashrullah

Mantan menteri pertahanan, Ryamizard Ryacudu

Mantan menteri pertahanan, Ryamizard Ryacudu

Foto: Republika/Putra M. Akbar
Reuni 212 harus tertib, aman, dan tidak gaduh.

REPUBLIKA.CO.ID,  JAKARTA— Mantan menteri pertahanan, Ryamizard Ryacudu, menyampaikan pesan kepada kelompok 212 yang bakal menggelar reuni akbar di Monas, Jakarta, 2 Desember 2019, agar melaksanakan secara tertib.

Baca Juga

"Enggak apa-apa (melaksanakan reuni 212), tetapi harus tertib, damai. Itu penting, menyejukkan," katanya, di Jakarta, Senin (25/11).

Hal itu disampaikannya di sela dialog kebangsaan bertajuk "Gelorakan Semangat Bela Negara dalam Menghadapi Ancaman Terorisme, Radikalisme, dan Liberalisme" di Restoran Pulau Dua, Senayan, Jakarta, yang diprakarsai Forum Rekonsiliasi Masyarakat (REKAT) Indonesia.

Ryamizard kembali menegaskan, reuni akbar 212 dapat dilaksanakan, tapi harus berjalan tertib, damai, dan menyejukkan.

Dalam kesempatan itu, Ryamizard juga meminta reuni akbar 212 tidak menjadi momentum provokasi.

Dia meminta kepada siapa pun agar jangan sampai ada orasi yang disampaikan yang nantinya justru membuat situasi keamanan nasional menjadi gaduh. "Orasinya kebangsaan saja. Kita menarik simpati bangsa ini. Tunjukkan bahwa inilah 212 yang tertib dan damai," ujar purnawirawan jenderal bintang empat itu berharap.

Ryamizard mengingatkan soal kerukunan umat beragama karena Indonesia tidak hanya dihuni satu kolompok agama dan keyakinan.

"Kita sudah Pancasila. Sila pertama kalau diterjemahkan Lakum dinukum wa liya diin, agamamu agamamu, agamaku agamaku," ujar dia.

Terkait dengan ancaman negara, Ryamizard menyebutkan, ada tiga yang bersifat nyata dan tidak nyata. Ancaman yang tidak nyata, kata dia, adalah ancaman perang terbuka antarnegara, tetapi ancaman tersebut kecil kemungkinan terjadi.

"Ancaman perang terbuka antarnegara di ASEAN ini kemungkinan kecil sekali terjadi, kecuali kedaulatan kita terganggu. Itu kita perang karena kita mempertahankan negara," ujarnya menegaskan.

Kemudian ancaman nyata, kata dia, kaitannya dengan terorisme, bencana alam, narkoba, intelijen, dan lain-lain. "Ketiga, soal mindset. Waktu saya Menhan, saya tiga kali mengundang rektor, menyerap aspirasi, dan pandangan dari rektor terkait perubahan mindset ini," katanya.  

 

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA