Wednesday, 15 Zulhijjah 1441 / 05 August 2020

Wednesday, 15 Zulhijjah 1441 / 05 August 2020

Wamen PUPR: 2.500 Huntap Harus Rampung Sebelum April 2020

Ahad 24 Nov 2019 22:57 WIB

Red: Nidia Zuraya

Sejumlah pekerja menyelesaikan pembuatan pilar bangunan hunian tetap (Huntap) korban gempa. ilustrasi

Sejumlah pekerja menyelesaikan pembuatan pilar bangunan hunian tetap (Huntap) korban gempa. ilustrasi

Foto: Antara/Ahmad Subaidi
Ribuan huntap tersebut diperuntukan bagi korban bencana 2018 di Palu, Sigi, Donggala

REPUBLIKA.CO.ID, PALU -- Wakil Menteri (Wamen) Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR), Jhon Wempi Wetipo menginstruksikan seluruh pihak untuk merealisasikan penyelesaian pembangunan sekitar 2.500 hunian tetap (huntap) bagi korban bencana 2018 di Kota Palu, Kabupaten Sigi dan Donggala sebelum April 2020. Pihaknya tidak menginginkan instruksi Presiden JokoWidodosaat meninjau perkembangan percepatan rehabilitasi dan rekonstruksi pascabencana di Kota Palu bulan lalu itu diabaikan.

"Rencananya April 2020 bapak presiden akan kembali ke Palu meninjau progress pembangunan huntap sebagaimana yang sudah beliau instruksikan. Oleh karena itu, saya meminta semua kepala balai di bawah Kementerian PUPR dan pihak terkait mewujudkan itu," katanya dalam acara peletakan batu pertama pembangunan rehabilitasi dan rekonstruksi jalan nasional dan non-nasional Sulawesi Tengah serta Tanggul Laut Silebeta di Kelurahan Silae, Kecamatan Ulujadi, Kota Palu, Ahad (24/11).

Berdasarkan laporan yang diterimanya, paling lambat April 2020 sekitar 1.500 huntap bantuan Kementerian PUPR dan 1.000 huntap bantuan Yayasan Buddha Tzu Chi Indonesia yang dibangun di Kota Palu, Kabupaten Sigi dan Donggala rampung.

Sehingga sebelum memasuki bulan suci Ramadhan tahun depan, sebagian pengungsi yang kini tinggal di hunian sementara (huntara) sudah dapat tinggal dan menikmati huntara bantuan berbagai pihak di sejumlah titik relokasi di tiga daerah tersebut.

Lebih lanjut JhonWempiWetipomengharapkan sebanyak 7.000 unit huntap bantuan berbagai pihak tersebut dapat selesai dibangun paling lambat akhir 2020 sebagaimana yang telah dijanjikan oleh Satuan Tugas (Satgas) Penanggulangan Bencana Sulawesi Tengah Kementerian PUPR.

"Dan tahun 2022 sebagaimana perintah bapak Presiden Jokowi, kegiatan rehabilitasi dan rekonstruksi di daerah terdampak bencana di Sulteng harus selesai,"katanya.

Baca Juga

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA