Rabu, 27 Jumadil Awwal 1441 / 22 Januari 2020

Rabu, 27 Jumadil Awwal 1441 / 22 Januari 2020

Batik on Pedestrian Banyuwangi Kedepankan Desainer Lokal

Jumat 22 Nov 2019 23:50 WIB

Red: Yudha Manggala P Putra

Seorang model mengenalkan batik Banyuwangi. Ilustrasi

Seorang model mengenalkan batik Banyuwangi. Ilustrasi

Foto: Antara
Peragaan batik di tempat pejalan kaki untuk memacu kreativitas desainer lokal.

REPUBLIKA.CO.ID, BANYUWANGI -- Ajang peragaan busana Batik on Pedestrian yang kembali digelar Pemkab Banyuwangi, Jawa Timur. Ajang ini mengedepankan alias menampilkan karya-karya desainer daerah itu yang ikut meramaikan area pedestrian atau tempat pejalan kaki, Jumat (22/11) sore.

Ketua Dewan Kerajinan Nasional Daerah (Dekranasda) Kabupaten Banyuwangi Ipuk Fiestiandani Azwar Anas mengemukakan ajang Banyuwangi Batik on Pedestrian yang digelar rutin tahunan ini merupakan cara untuk menumbuhkan kreativitas anak-anak muda di daerah itu yang memiliki keahlian di bidang fesyen, khususnya batik.

"Kami yakin dengan terus memberikan panggung seperti ini akan terus memunculkan bibit-bibit desainer potensial daerah. Selain itu, ini juga cara menumbuhkan kecintaan mereka pada kain batik yang merupakan warisan budaya bangsa ini," kata istri Bupati Banyuwangi Abdullah Azwar Anas itu.

Menurut ia, kegiatan ini sengaja digelar di area pejalan kaki di Taman Blambangan, selain untuk memberikan keunikan, juga sekaligus mengampanyekan trotoar yang nyaman dan aman bagi pejalan kaki.

Pada ajang yang memasuki tahun ketujuh ini, kata Dani, panggilan akrab Ipuk Fiestiandani, para model mengenakan batik motif Blarak Sempal.

Motif ini menyerupai blarak daun kelapa yang sudah tua dengan bentuk garis-garis miring yang tersusun berbanjar dan saling berlawanan.

Banyuwangi Batik on Pedestrian merupakan rangkaian kegiatan yang mengawali gelaran Banyuwangi Batik Festival (BBF) pada Sabtu (23/11).

Secara terpisah, Bupati Banyuwangi Abdullah Azwar Anas mengatakan setiap tahun satu motif batik khas Banyuwangi ditampilkan secara bergiliran.

Pada tahun ini Blarak Sempal dipilih menjadi tema besar dan sebelumnya berbagai motif telah diangkat, seperti Gajah Oling, Kangkung Setingkes, dan Kopi Pecah.

"Kami ingin mengenalkan motif asli batik Banyuwangi yang ada lewat panggung BBF. Ini adalah cara Banyuwangi terus mendukung eksistensi pelaku batik daerah, sekaligus mendukung karya-karya anak bangsa. Motif juga terus kami perkaya lewat lomba cipta motif batik Banyuwangi," ujarnya.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA