Sunday, 18 Rabiul Akhir 1441 / 15 December 2019

Sunday, 18 Rabiul Akhir 1441 / 15 December 2019

Dua TBBM Pertamina MOR IV Siap Uji Coba B30

Kamis 21 Nov 2019 21:21 WIB

Rep: Eko Widiyatno/ Red: Dwi Murdaningsih

Petugas menunjukkan sampel bahan bakar B30 saat peluncuran uji jalan Penggunaan Bahan Bakar B30 untuk kendaraan bermesin diesel di Kementerian ESDM, Jakarta, Kamis (13/6). Uji jalan kendaraan berbahan bakar campuran biodiesel 30 persen pada bahan bakar solar atau B30 dengan menempuh jarak 40 ribu dan 50 ribu kilometer tersebut bertujuan untuk mempromosikan kepada masyarakat bahwa penggunaan bahan bakar itu tidak akan meyebabkan performa dan akselerasi kendaraan turun.

Petugas menunjukkan sampel bahan bakar B30 saat peluncuran uji jalan Penggunaan Bahan Bakar B30 untuk kendaraan bermesin diesel di Kementerian ESDM, Jakarta, Kamis (13/6). Uji jalan kendaraan berbahan bakar campuran biodiesel 30 persen pada bahan bakar solar atau B30 dengan menempuh jarak 40 ribu dan 50 ribu kilometer tersebut bertujuan untuk mempromosikan kepada masyarakat bahwa penggunaan bahan bakar itu tidak akan meyebabkan performa dan akselerasi kendaraan turun.

Foto: Prayogi/Republika.
Uji coba pencampuran biosolar B30 mulai Kamis (21/11) hingga 31 Desember.

REPUBLIKA.CO.ID, SEMARANG -- PT Pertamina (Persero) MOR (Marketing Operation Region) IV Jateng/DIY siap melaksanakan kebijakan pemerintah melaksanakan ujicoba program B30 pada bahan bakar jenis solar. TBBM (Terminal Bahan Bakar Minyak) Rewulu dan TBBM Boyolali, menjadi dua dari tiga lokasi TBBM Pertamina yang menjadi pilot project ujicoba B30.

Baca Juga

General Manager Pertamina MOR IV Jateng/DIY, Iin Febrian, dalam keterangan pers menyebutkan, proses ujicoba pencampuran biosolar B30, mulai dilaksanakan pada Kamis (21/11) ini, hingga 31 Desember 2019 mendatang. Sesuai ketentuan program B30, maka penggunaan bahan baku Fatty Acid Methyl Ester (FATI) akan mencapai 30 persen.

Kebijakan B30 ini, menurut Iin, hanya akan diterapkan untuk BBM dengan merek produk biosolar dan dexlite. Sedangkan untuk merek produk Pertamina Dex, tetap akan menggunakan komposisi solar murni atau B0.

Namun dia juga menyebutkan, beberapa pengecualian dapat diberlakukan untuk kebutuhan bahan bakar pembangkit listrik yang menggunakan Turbine Aeroderivative dan Alat Utama Sistem Senjata (Alutsista). ''Untuk kebutuhan khusus, bisa saja tetap menggunakan solar murni atau B0,'' ujar dia.

Sedangkan untuk kebutuhan bakar bakar industri pada umumnya,  Iin menyatakan, akan tetap akan menggunakan biosolar B30.  ''Secara teknis, penambahan 30 persen FAME kepada Dexlite dan Biosolar tidak akan mempengaruhi kualitas produk atau tidak mengurangi standar CN (Cetane Number) produk biosolar dan dexlite,'' ucapnya.

Mengenai harga jual, Iin menyatakan, penambahan bahan baku FATI dari B20 menjadi B30 tidak akan mempengaruhi harga jual. ''Sesuai dengan peraturan Perpres no 24 tahun 2016 tentang Penghimpunan dan Penggunaan dana Perkebunan Kelapa Sawit, patokan harga biodiesel dan Dexlite tetap akan mengacu pada indeks pasar minyak solar,'' katanya.

Unit Manager Communication & CSR Pertamina MOR IV Anna Yudhiastuti, menyatakan penambahan FAME pada BBM solar diklaim memiliki soap effect atau efek seperti sabun yang dapat membersihkan saluran pembakaran. Sisa bekas endapan pembakaran, bahkan dilaporkan dapat terangkat dan keluar dari ruang pembakaran.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA