Thursday, 15 Rabiul Akhir 1441 / 12 December 2019

Thursday, 15 Rabiul Akhir 1441 / 12 December 2019

Perilaku Milenial Terhadap Konsumsi dan Kebiasaan Berbelanja

Rabu 20 Nov 2019 12:54 WIB

Rep: Nico Augusta (swa.co.id)/ Red: Nico Augusta (swa.co.id)

.

.

Istilah millennials dilahirkan dua pakar Amerika, William Strauss dan Neil Howe.

Istilah millennials diciptakan oleh dua pakar sejarah dan penulis Amerika, William Strauss dan Neil Howe dalam beberapa bukunya seperti Generation dan The Fourth Turning. Menurut Bappenas, terdapat 63 juta millennials (20-35 tahun). Perilaku mereka yang menjadi pembeda dengan generasi sebelumnya tentunya dapat dilihat dari perilaku konsumsi dan aktivitas berbasis digital.

Hasil survei IDN Research Institute menunjukkan bahwa kaum millennials cukup konsumtif. Pengeluaran terbesar dihabiskan untuk kebutuhan keluarga (51,1%).

Di sisi lain, millennials juga tetap memahami pentingnya keuangan masa depan dengan cara menabung (10,7%). Pola hidup millennials yang menarik perhatian adalah pola hidup cashless.

Banyak dari millennials yang membawa e-wallet (12,9%) dan e-money (11,5%). Produk non-cash financial semakin popular di kalangan millennials. Mereka merasa lebih konsumtif dengan membawa uang fisik.

IDN Research Institute juga mendapatkan data bahwa kaum millennials membeli produk secara online melalui Lazada (23,5%), Shopee (10,6%), dan Tokopedia (9,9%). Millennials menjadi segmen terbesar di e-commerce.

Meskipun mereka memiliki pengalaman yang mengecewakan selama berbelanja online, mereka tetap merekomendasikan teman-temannya untuk membeli secara online. Sekitar 1 dari 4 millennials yang berbelanja online, mereka membeli pakaian.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
Disclaimer: Berita ini merupakan kerja sama Republika.co.id dengan swa.co.id. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi berita menjadi tanggung jawab swa.co.id.
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA