Wednesday, 2 Rajab 1441 / 26 February 2020

Wednesday, 2 Rajab 1441 / 26 February 2020

DPR dan Kementan Setujui Alokasi Subsidi Pupuk

Selasa 19 Nov 2019 08:34 WIB

Red: Dwi Murdaningsih

Rapat kerja Kementrian pertanian dengan DPR, Senin (18/11).

Rapat kerja Kementrian pertanian dengan DPR, Senin (18/11).

Foto: kementan
Subsidi pupuk yang diusulkan mencapai Rp 11,34 triliun.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Komisi IV DPR RI menerima usulan perubahan komposisi pagu anggaran tahun 2020 pada lingkup Kementerian Pertanian (Kementan). DPR juga menerima penjelasan usulan alokasi anggaran subsidi pupuk sebesar 7,94 juta ton.

"Menerima usulan subsidi pupuk dengan rincian pupuk urea sebanyak 3, 27 juta ton atau setara dengan Rp 11,34 triliun. Kemudian SP-36 sebanyak 500 ribu ton atau setara dengan Rp 1,65 triliun, ZA sebanyak 750 ribu ton atau setara dengan Rp 1,34 triliun," ujar Ketua Komisi IV, Sudin dalam Rapat Kerja bersama Menteri Pertanian, kemarin Senin malam (18/11).

Sudin menjelaskan, subsidi itu juga meliputi pupuk buatan NPK sebanyak 2,70 juta ton atau setara dengan Rp 11,12 triliun. Juga pupuk organik atau kompos dengan kualitas tertentu yang jumlahnya setara dengan Rp 1,14 triliun.

Baca Juga

photo
Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo

Menteri Pertanian (Mentan) Syahrul Yasin Limpo (SYL) akan melakukan kajian yang mendalam terkait semua usulan dan masukan dari DPR. "Secara teknis Tentu saya coba mengkaji apa yang menjadi berbagai masukan dari forum rapat kerja ini, termasuk masalah pupuk," katanya.

Menurut Syahrul, Kementan akan memperkuat produksi pangan melalui konsolidasi dengan berbagai lembaga dan kementerian lain, serta melakukan kajiannya secara komprehensif.

"Semuanya akan saya siapkan dengan baik dengan melibatkan berbagai pihak, tidak hanya kami di Kementan namun juga barangkali dari pakar perguruan tinggi secara bersama mementingkan kepentingan rakyat," katanya.

Untuk diketahui, Kementan sudah menetapkan target produksi padi sebanyak 59,15 juta ton. Kemudian produksi jagung sebanyak 30,35 juta ton, kedelai 1,12 juta ton, bawang merah 1,52 juta ton dan cabai 2,57 juta ton.

Di samping itu, ada juga target meningkatkan bawang putih 0,08 juta ton, daging sapi atau kerbau 0,45 juta ton, tebu 2,46 juta ton, kelapa 2,91 juta ton, kakao 0,65 juta ton, kopi 0,76 juta ton dan target karet sebanyak 3,59 juta ton.

"Kami juga sudah menyiapkan benih, saprodi, alsintan dan peralatan lain untuk mengantisipasi El-Nino tahun 2020. Kemudian meningkatkan bio diesel dari B20 ke B30, selanjutnya melakukan sosialisasi dan bantuan benih, juga membentuk kelompok petani peduli api," kata dia.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA