Friday, 6 Syawwal 1441 / 29 May 2020

Friday, 6 Syawwal 1441 / 29 May 2020

Korban Keracunan di Sukabumi Bertambah Jadi Dua Orang

Senin 18 Nov 2019 19:15 WIB

Red: Ani Nursalikah

Korban keracunan makanan.

Korban keracunan makanan.

Foto: Republika/Riga Nurul Iman
Puluhan warga Sirnamekar Sukabumi keracunan setelah menyantap makanan hajatan.

REPUBLIKA.CO.ID, SUKABUMI -- Korban meninggal diduga akibat keracunan makanan hajatan di Desa Sirnamekar, Kabupaten Sukabumi, Jawa Barat bertambah. Saat ini, jumlah warga yang meninggal menjadi dua orang.

"Satu warga yang meninggal dunia adalah Olis (54 tahun), warga Kampung Puncaknangka, Desa Sirnamekar, Kecamatan Tegalbuleud pada Ahad. Pada Senin, (18/11) korban meninggal bertambah yang diketahui bernama Yoyoh (56) warga Kampung Cijoho," kata Kepala Seksi Tantrib Kecamatan Tegalbuleud Endang melalui sambungan telepon, Senin (18/11).

Informasi yang dihimpun, korban kedua ini sempat kritis dan mendapatkan perawatan intensif di RSUD Jampangkulon sejak Sabtu (16/11). Kondisi kesehatan ibu rumah tangga ini yang terus menurun dan sempat tidak sadarkan diri akhirnya korban meninggal dunia pada Senin pagi.

Baca Juga

Jasad almarhumah pun langsung dibawa ke rumah duka di Kampung Cijoho untuk disemayamkan dan saat ini sudah dimakamkan. Menurutnya, kejadian keracunan massal ini bermula adanya hajat (haul) di salah satu rumah warga pada Jumat, (15/11) sekitar pukul 17.00 WIB. Warga yang hadir dalam acara tersebut dibagikan nasi bungkus.

Setelah mengonsumsi masakan itu awalnya warga tidak merasakan gejala keracunan. Namun, pada Sabtu pagi satu persatu warga mulai merasa pusing, mual, muntah dan banyak kehilangan cairan.

Banyaknya warga yang mengalami gejala karacunan sempat membuat panik masyarakat sekitar. Para korban langsung dibawa ke puskesmas dan tempat pelayanan terdekat. Beberapa diantaranya harus dirujuk ke RSUD Jampangkulon karena kondisi kesehatannya terus menurun.

"Dari data sementara jumlah warga yang mengalami keracunan sebanyak 50 orang dan dua diantaranya meninggal dunia," kata Endang.

Beberapa orang masih menjalani perawatan di rumah sakit dan sebagian sudah pulang karena kondisinya membaik Endang mengatakan saat ini kasus keracunan massal ini sedang ditangani Polres Sukabumi dan Polsek Tegalbuleud. Petugas Dinas Kesehatan Kabupaten Sukabumi telah mengambil sampel makanan yang diduga menjadi penyebab keracunan untuk dilakukan uji laboratorium. Salah seorang korban warga Kampung Cijoho yang masih menjalani perawatan intensif RSUD Jampangkulon, Dayat (60), mengatakan saat ini kondisi kesehatannya sudah berangsur membaik, namun masih lemas.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA