Sunday, 18 Rabiul Akhir 1441 / 15 December 2019

Sunday, 18 Rabiul Akhir 1441 / 15 December 2019

LIPI akan Teliti Kandungan Mikroplastik di Lautan Indonesia

Senin 18 Nov 2019 14:04 WIB

Red: Ratna Puspita

[Ilustrasi] Dua fragmen mikroplastik biru, kemungkinan berasal dari alat tangkap yang dibuang.

[Ilustrasi] Dua fragmen mikroplastik biru, kemungkinan berasal dari alat tangkap yang dibuang.

Foto: EPA/ALEX HOFFORD
Penelitian ini agar dapat dicarikan alternatif penanganan mikroplastik di lautan.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI) segera meneliti kandungan mikroplastik yang mencemari lautan Indonesia. Penelitian ini agar dapat dicarikan alternatif penanganannya.

Baca Juga

"Di samping kita meneliti plankton, kita juga meneliti mikroplastik termasuk jenisnya, bagaimana dinamikanya di dalam lautan dan sebagainya," kata Pelaksana Tugas (Plt) Kepala Pusat Penelitian Laut Dalam LIPI Nugroho Dwi Hananto di Jakarta, Senin (18/11).

Penelitian mikroplastik tersebut sejalan dengan riset lainnya yang segera dimulai pada 18 hingga 25 Desember 2019 di sejumlah titik yaitu Perairan Selatan Jawa, Selat Bali, hingga ke Selat Makasar. Pada riset itu, tim peneliti akan mengambil sampel air dan diekstrak untuk mengetahui apakah ada unsur mikroplastik di sejumlah perairan Tanah Air akibat sampah plastik yang sudah menjadi isu global.

"Tujuan dari penelitian mikroplastik ini juga untuk mengetahui langkah mitigasinya," ujar dia.

Terkait pemetaan awal sebaran titik mikroplastik yang paling banyak di perairan Indonesia, Nugroho mengaku belum memiliki data tersebut. Namun, hal itu akan segera diketahui setelah adanya penelitian mendalam.

Ia menjelaskan sebaran pola arus mikroplastik yang masuk ke lautan tidak hanya berasal dari wilayah Indonesia saja, tetapi bisa masuk dari berbagai negara lain. "Sampah plastiknya tidak hanya dari Indonesia saja karena Arus Lintas Indonesia (Arlindo) dari Samudera Pasifik ke Samudera Hindia," ujarnya.

Kemudian di bagian selatan Jawa maupun di Selat Makassar merupakan lewatnya arus dari Samudera Pasifik ke arah selatan menuju Selat Bali hingga ke Selatan Jawa. "Jadi tersebarnya kan luas, justru itulah kita ingin melihat lebih jauh," katanya.

Selain itu, LIPI juga tengah melakukan riset mendalam terkait apakah kandungan mikroplastik tersebut memang terkonsentrasi dalam jumlah besar di perairan Indonesia. Ia menyebutkan untuk mengungkap penelitian mikroplastik, setidaknya LIPI membutuhkan waktu satu hingga dua tahun.

Hal itu termasuk bagaimana pengaruh mikroplastik terhadap biota laut. "Kita akan lihat ada tidaknya pengaruh mikroplastik, baik dari segi jumlah maupun sebarannya terhadap biota laut," katanya.

Pada penelitan tersebut, LIPI akan menurunkan peneliti khusus yang menangani kandungan mikroplastik di perairan Indonesia.

 

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA