Sabtu, 17 Rabiul Akhir 1441 / 14 Desember 2019

Sabtu, 17 Rabiul Akhir 1441 / 14 Desember 2019

Menperin Maksimalkan Kontribusi Manufaktur Terhadap PDB

Senin 18 Nov 2019 04:29 WIB

Red: Friska Yolanda

Diundang Ke Istana Kepresidenan. Mensos Agus Gumiwang  tiba di Istana Kepresidenan untuk bertemu Presiden Joko Widodo, Jakarta, Selasa(22/10).

Diundang Ke Istana Kepresidenan. Mensos Agus Gumiwang tiba di Istana Kepresidenan untuk bertemu Presiden Joko Widodo, Jakarta, Selasa(22/10).

Foto: Republika/ Wihdan
Pada kuartal II 2019, kontribusi manufaktur mencapai sebesar 19,52 persen PDB.

REPUBLIKA.CO.ID, TOKYO -- Menteri Perindustrian Agus Gumiwang Kartasasmita berupaya memaksimalkan kontribusi sektor manufaktur terhadap produk domestik bruto (PDB). Pada kuartal II 2019, kontribusinya mencapai sebesar 19,52 persen PDB.

Baca Juga

“Kami akan terus maksimalkan hingga lima tahun mendatang, karena memang manufaktur yang berkontribusi besar terhadap PDB,” kata Menperin di Tokyo, Jepang, Ahad (17/11).

Agus mengungkapkan industri manufaktur masih menjadi kontributor paling besar terhadap nilai ekspor nasional. Pada periode Oktober 2019, industri pengolahan mencatat nilai ekspor sebesar 11,34 miliar dolar AS atau menyumbang 75,95 persen dari total ekspor nasional yang menembus hingga 14,93 miliar dolar AS.

“Sudah banyak produk manufaktur kita yang kompetitif di kancah global. Oleh karena itu, Kemenperin dan Kementerian Perdagangan akan terus berkoordinasi untuk memfasilitasi akses dan kemudahan bagi pelaku industri kita supaya bisa memperluas pasar ekspor,” tuturnya.

Badan Pusat Statistik (BPS) melaporkan neraca perdagangan Indonesia pada Oktober 2019 mengalami surplus sebesar 161 juta dolar AS. Surplus tersebut karena nilai ekspor mencapai 14,93 miliar dolar AS dan impor 14,77 miliar dolar AS.

Sementara itu, ekspor nonmigas menyumbang hingga 93,8 persen dari total ekspor nasional pada bulan ke-10 tahun ini. Sektor nonmigas mencatatkan surplus sebesar 990,5 juta dolar AS. 

Berikutnya, sepanjang Januari-Oktober 2019, nilai ekspor dari produk industri pengolahan menembus hingga 105,1 miliar dolar AS atau menyumbang 75,56 persen dari total ekspor nasional yang mencapai 139,1 miliar dolar AS. Sedangkan, ekspor nonmigas berkontribusi sebesar 92,56 persen terhadap total ekspor nasional pada Januari-Oktober 2019.

Adapun 10 produk yang berperan besar terhadap capaian nilai ekspor padaperiode yang sama tersebut, yakni bahan bakar mineral; lemak dan minyak hewan/nabati; mesin/peralatan listrik; kendaraan dan bagiannya; serta besi dan baja. Selanjutnya, perhiasan/permata; karet dan barang dari karet; mesin-mesin/pesawat mekanik; serta pakaian jadi bukan rajutan, serta kertas/karton.

Terkait tujuan utama ekspor Indonesia, Cina tetap sebagai negara yang terbesar nilainya, yaitu mencapai 21,12 miliar dolar AS (16,4persen), diikuti Amerika Serikat 14,53 miliar dolar AS (11,29 persen), dan Jepang 11,47 miliar dolar AS (8,91 persen). “Pemerintah terus berupaya memperluas akses pasar ekspor untuk industri manufaktur. Misalnya, kita perluas pasar ekspor ke negara-negara nontradisional seperti di Asia Pasifik, Timur Tengah, dan Afrika,” kata Agus.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA