Thursday, 15 Rabiul Akhir 1441 / 12 December 2019

Thursday, 15 Rabiul Akhir 1441 / 12 December 2019

Daya Beli Masyarakat Pengaruhi Impor Bahan Baku Tekstil

Senin 18 Nov 2019 03:07 WIB

Rep: Iit Septyaningsih/ Red: Friska Yolanda

Pekerja memproduksi kaos di industri konveksi rumahan di Lesanpuro, Malang, Jawa Timur, Selasa (17/9/2019). Pengusaha konveksi setempat mengeluhkan naiknya ongkos produksi sebesar 15 persen akibat melonjaknya harga bahan baku tekstil berupa kain kapas dan benang sehingga mereka terpaksa menaikkan harga jual kaos dari kisaran Rp80.000 menjadi 90 ribu rupiah per lembar agar tidak mengalami kerugian.

Pekerja memproduksi kaos di industri konveksi rumahan di Lesanpuro, Malang, Jawa Timur, Selasa (17/9/2019). Pengusaha konveksi setempat mengeluhkan naiknya ongkos produksi sebesar 15 persen akibat melonjaknya harga bahan baku tekstil berupa kain kapas dan benang sehingga mereka terpaksa menaikkan harga jual kaos dari kisaran Rp80.000 menjadi 90 ribu rupiah per lembar agar tidak mengalami kerugian.

Foto: ANTARA FOTO/Ari Bowo Sucipto
Industri tekstil dapat membaik sepanjang daya beli masyarakat membaik.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Asosiasi Pertekstilan Indonesia (API) menyatakan, impor bahan baku di sektor Tekstil dan Produk Tekstil (TPT) mengalami penurunan. Merosotnya daya beli masyarakat dinilai menjadi salah satu penyebabnya. 

Selain itu, menurutnya, paradigma masyarakat dalam berbelanja pun sudah berubah. "Fashion juga sudah berubah. Anak muda sekarang sudah tidak pakai blue jeans, mereka lebih banyak pakai kaos-kaos, celana training, nggak pakai jeans," ujar Ketua API Ade Sudrajat saat dihubungi Republika.co.id, Ahad, (17/11).

Di tengah perekonomian global yang melambat, kata dia, seluruh sektor industri memang lambat. Tidak hanya industri tekstil, industri makanan dan minuman pun turut melambat. 

Tahun depan, ujar Ade, industri TPT dapat membaik sepanjang daya beli masyarakat membaik. "Membaik berarti lapangan kerja luas terbuka, banyak investasi dalam negeri, dan ada insentif dari pemerintah untuk masyarakat, misalnya seperti waktu zaman Presiden SBY ada BLT (Bantuan Langsung Tunai)," tuturnya. 

Ia berharap harga komoditas seperti karet, sawit, kakao, dan lainnya pun turut membaik. Pasalnya, rata-rata sumber penghasilan masyarakat Indonesia dari bertani. 
"Bila harga komoditas membaik, petani dapat penghasilan. Dengan begitu meningkatkan daya beli," kata Ade. 

Sebelumnya, Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat, pada Oktober tahun ini impor bahan baku turun 18,76 persen dibandingkan periode sama tahun lalu. Hanya saja bila dibandingkan September 2019, impor tersebut naik 6,17 persen menjadi 10,89 miliar dolar AS.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA