Saturday, 17 Rabiul Akhir 1441 / 14 December 2019

Saturday, 17 Rabiul Akhir 1441 / 14 December 2019

Pemangkasan Waktu Tempuh LRT Efektif Tingkatkan Okupansi

Ahad 17 Nov 2019 13:11 WIB

Red: Indira Rezkisari

Sejumlah penumpang turun dari Light Rail Transit (LRT) di Stasiun Bumi Sriwijaya, Palembang, Sumatera Selatan, Rabu (26/6/2019).

Sejumlah penumpang turun dari Light Rail Transit (LRT) di Stasiun Bumi Sriwijaya, Palembang, Sumatera Selatan, Rabu (26/6/2019).

Foto: Antara/Iggoy el Fitra
Waktu tempuh LRT Palembang kini hanya 47 menit.

REPUBLIKA.CO.ID, PALEMBANG -- Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi mengatakan bahwa pemangkasan waktu tempuh LRT Sumsel sudah efektif meningkatkan okupansi penumpang. Hingga November 2019 jumlah penumpang mencapai 3 juta orang.

"Dua bulan lalu pemangkasan waktu tempuh LRT Sumsel jadi 47 menit. Kemudian kami pantau ada peningkatan okupansi dari 30 persen hingga 40 persen saat ini," kata Budi Karya Sumadi di Palembang, Ahad (17/11).

Sejak resmi dioperasionalkan pada 23 Juli 2018, penumpang LRT Sumsel mencapai satu juta orang pada Februari 2019. Lalu pada Juli 2019 mencapai 2,2 juta penumpang, dan pada November 2019 sudah mencapai tiga juta penumpang.

Menurut dia memendeknya waktu kedatangan antarkereta (headway) dari 30 menit menjadi 18 menit dengan 74 jadwal keberangkatan terbaru, membuat kenyamanan masyarakat ikut meningkat. Selain itu, adanya improvisasi integrasi moda transportasi angkot, bus dan perahu yang didukung dengan program ASN wajib naik LRT pada hari-hari tertentu juga menyokong kenaikan okupansi LRT Sumsel.

"Saya minta Gubernur Sumsel agar ASN lebih dirutinkan lagi naik LRT. Baik dari Pemprov Sumsel ataupun Pemkot Palembang," tambahnya.

Ia berharap waktu tempuh LRT Sumsel dari Stasiun Bandara SMB II ke Stasiun DJKA yang semula 60 menit menjadi 47 menit bisa dipersingkat lagi menjadi 40 menit. Jarak tempuh yang makin singkat diyakini bisa membawa okupansi mencapai 60 persen.

Sementara itu Gubernur Sumsel, Herman Deru mengatakan improvisasi program yang fokus pada peningkatan pelayanan LRT memang dibutuhkan. Agar masyarakat mau beralih ke moda transportasi massal.

"Jika memang bisa waktu headwaynya dibuat 10 menit, sehingga memancing lebih banyak masyarakat dalam menggunakan LRT," jelas Herman Deru.

Ia juga meminta Pemerintah Kota Palembang untuk memperbanyak kantong-kantong parkir dan memperbanyak angkutan umum agar integrasi LRT lebih baik.



Baca Juga

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA