Saturday, 17 Rabiul Akhir 1441 / 14 December 2019

Saturday, 17 Rabiul Akhir 1441 / 14 December 2019

Transaksi Terbanyak Hasanah Card Berasal dari Wisata Halal

Rabu 13 Nov 2019 16:10 WIB

Rep: Idealisa Masyrafina/ Red: Gita Amanda

Direktur Utama BNI Syariah, Abdullah Firman Wibowo (kiri); dan Walikota Sawahlunto, Deri Asta (kanan) dalam acara penandatangan nota kesepahaman (Memorandum of Understanding) antara BNI Syariah dengan Pemerintah Daerah Sawahlunto sekaligus peluncuran BNI iB Hasanah Card sebagai Official Transaction Syariah Card dengan desain khusus world heritage Ombilin Coal Mining of Sawahlunto, dalam acara perhelatan tahunan internasional, 14th The Islamic Financial Services Board (IFSB) Summit di Cendrawasih Room, JCC Senayan, Jakarta,  Selasa (12/11).

Direktur Utama BNI Syariah, Abdullah Firman Wibowo (kiri); dan Walikota Sawahlunto, Deri Asta (kanan) dalam acara penandatangan nota kesepahaman (Memorandum of Understanding) antara BNI Syariah dengan Pemerintah Daerah Sawahlunto sekaligus peluncuran BNI iB Hasanah Card sebagai Official Transaction Syariah Card dengan desain khusus world heritage Ombilin Coal Mining of Sawahlunto, dalam acara perhelatan tahunan internasional, 14th The Islamic Financial Services Board (IFSB) Summit di Cendrawasih Room, JCC Senayan, Jakarta, Selasa (12/11).

Foto: BNI Syariah
BNI Syariah melakukan berbagai kerja sama dengan destinasi wisata halal.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- BNI Syariah menargetkan outstanding iB Hasanah Card sebesar Rp 370 miliar hingga akhir tahun 2019. Angka tersebut berasal dari 370 ribu pengguna, dengan jumlah transaksi mencapai Rp 1,2 triliun.

Pemimpin Divisi Kartu Pembiayaan BNI Syariah, Endang Rosawati menjelaskan, pemakaian kartu kredit umumnya di lima merchant industri wisata. "Target kita sampai akhir tahun Rp 370 miliar dari 370 ribu pengguna. Kita genjot di awareness masyarakat dengan wisata halal, karena lima merchant terbanyak di industri travel," ujar Endang saa ditemui di Jakarta Convention Center (JCC), Selasa (12/11) lalu.

Ia menjelaskan, 30 persen transaksi dilakukan di lima merchant industri wisata halal. Sedangkan area pemakaian terbanyak masih di Jakarta dengan jumlahnya sekitar 40 persen dari total pemegang kartu kredit yang sebesar 367 ribu per September 2019.

"Sisanya tersebar merata, terutama di kota-kota besar," kata Endang.

Untuk mendorong peningkatan nasabah, BNI Syariah melakukan berbagai kerja sama dengan destinasi wisata halal. Dua diantaranya Sawahlunto, Sumatera Barat, dan Lombok, NTB.

Sementara itu untuk tahun depan, bank menargetkan pertumbuhan kartu kredit iB Hasanah Card sebesar 13-15 persen. Optimisme ini karena peningkatan kesadaran masyarakat akan pemakaian kartu kredit syariah.

Menurut Endang, banyak dari pemilik perusahaan yang beragama Islam ingin menggunakan kartu kredit untuk perjalanan dinas. "Sekarang semakin banyak yang menggunakan untuk perjalanan kedinasan. Tapi target kita gak mau terlalu agresif, 13-15 persen, harus prudent dan mempertimbangkan pertumbuhan ekonomi ke depan," ujar Endang.

Baca Juga

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA