Sabtu, 10 Rabiul Akhir 1441 / 07 Desember 2019

Sabtu, 10 Rabiul Akhir 1441 / 07 Desember 2019

Mendag Sebut Belum akan Terbitkan Kebijakan Impor Pangan

Rabu 13 Nov 2019 15:24 WIB

Rep: Iit Septyaningsih/ Red: Nidia Zuraya

Menteri Perdagangan Agus Suparmanto menyatakan akan menjaga stabilitas harga bahan pokok jelang Natal 2019 dan Tahun Baru 2020 di Kantor Kementerian Perdagangan, Jakarta, Rabu, (13/11).

Menteri Perdagangan Agus Suparmanto menyatakan akan menjaga stabilitas harga bahan pokok jelang Natal 2019 dan Tahun Baru 2020 di Kantor Kementerian Perdagangan, Jakarta, Rabu, (13/11).

Foto: Republika/Iit Septyaningsih
Saat ini pasokan pangan untuk kebutuhan nasional masih mencukupi.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Menteri Perdagangan (Mendag) Agus Suparmanto menyatakan, saat ini belum ada kebijakan impor pangan pokok. Pemerintah, kata dia, akan melakukan evaluasi dahulu untuk melihat kebutuhan di lapangan.

"Ini sesuai arahan Presiden, supaya impor lebih selektif. Jangan sampai pada saat panen, kita impor barang sama sehingga pasokan bisa berlebihan," ujar Agus kepada wartawan di Jakarta, Rabu, (13/11).

Ia menegaskan, Kementerian Perdagangan (Kemendag) tidak melarang impor. Hanya saja perlu ada penyeleksian supaya waktunya tepat.

Agus menuturkan, salah satu tujuan impor yakni memenuhi kecukupan pasokan bahan pangan. Sementara menurutnya, saat ini pasokan tersebut masih cukup.

"Impor juga harus hati-hati. Jangan sampai mengubah iklim usaha yang ada di daerah," tuturnya.

Demi memperkecil defisit neraca perdagangan pada akhir tahun ini, Agus melanjutkan, ekspor harus ditingkatkan. Dengan begitu impor dan ekspor dapat seimbang, sehingga defisit berkurang.

"Kita ekspor produk-produk dalam negeri. Seperti kemarin sudah kerja sama mitra kita dengan Perum Bulog untuk penetrasi pasar, khususnya beras medium. Ini langkah positif," kata Agus.

Berdasarkan data Badan Pusat Statistik (BPS), neraca perdagangan Indonesia defisit sebesar 160,5 juta dolar AS pada September 2019. Salah satu penyebabnya yaitu, tingginya impor migas yang mencapai 1,59 miliar dolar AS, sedangkan ekspor migas nasional hanya sebesar 830,1 juta dolar AS.

Secara kumulatif, defisit neraca perdagangan periode Januari sampai September 2019 turun 49 persen menjadi 1,95 miliar dolar AS. Sebelumnya pada periode sama tahun lalu defisit neraca perdagangan mencapai 3,82 miliar dolar AS.

Baca Juga

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA