Tuesday, 13 Jumadil Akhir 1442 / 26 January 2021

Tuesday, 13 Jumadil Akhir 1442 / 26 January 2021

Pemkot Kendari Akui Penanganan Sampah Belum Optimal

Selasa 12 Nov 2019 17:31 WIB

Red: Andi Nur Aminah

Jurnalis mengambil gambar aliran Kali Jambe di Perumahan Satria Jaya Permai yang dipenuhi sampah, Kabupaten Bekasi, Jawa Barat, Selasa (29/10/19).

Jurnalis mengambil gambar aliran Kali Jambe di Perumahan Satria Jaya Permai yang dipenuhi sampah, Kabupaten Bekasi, Jawa Barat, Selasa (29/10/19).

Foto: Antara/Fakhri Hermansyah
Menurunnya penanganan sampah di Kota Kendari bukan karena kinerja petugas.

REPUBLIKA.CO.ID, KENDARI -- Pemerintah Kota Kendari, Provinsi Sulawesi Tenggara (Sultra) mengakui masih banyak sampah di sejumlah titik di kawasan kota yang belum ditangani secara optimal. Wali Kota Kendari Sulkarnain Kadir di Kendari, Selasa (12/11) menjelaskan bahwa menurunnya pengelolaan sampah di Kota Kendari bukan karena kinerja petugas sampah ataupun Dinas Lingkungan Hidup dan Kehutanan (DLHK) yang menurun kinerjanya.

"Kita akui karena faktanya memang begitu, tapi menurunnya penanganan sampah di Kota Kendari bukan karena kinerja petugas, tapi karena masyarakat yang dilayani begitu banyak," kata dia di Kendari.

Sebelumnya, pemerintah kota setempat mendapat kritikan dari Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Kota Kendari terkait dengan penurunan penanganan masalah sampah di kota itu. Ia juga mengungkapkan saat ini jumlah penduduk Kota Kendari hampir mencapai 400 ribu orang, sedangkantahun sebelumnya sekitar 200 ribu orang. "Jumlah penduduk di Kota Kendari semakin meningkat, hingga 400 ribu orang, sementara jumlah armada yang kita miliki masih kurang memadai," ujarnya.

Baca Juga

Ia mengatakan dalam upaya mengatasi masalah sampah, pemerintah kota akan mengambil langkah-langkah penting agar penanganan sampah bisa optimal. Salah satu upaya itu, katanya, menambah jumlah armada pengangkut sampah yang rencananya direalisasikan pada 2020.

 

 

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA