Monday, 9 Syawwal 1441 / 01 June 2020

Monday, 9 Syawwal 1441 / 01 June 2020

Umat Islam di Amerika Butuh Kehadiran Ulama

Senin 11 Nov 2019 19:00 WIB

Rep: Kiki Sakinah/ Red: Agung Sasongko

Muslim Amerika

Muslim Amerika

Pemerintah AS memberi aturan ketat masuknya ulama dari Timur Tengah

REPUBLIKA.CO.ID, DETROIT -- Pimpinan Institut Islam Amerika Imam Hasan Qazwini mengatakan semakin banyak muslim di AS yang menginginkan ulama atau pendakwah yang menyebarluaskan ajaran Islam dengan bahasa dan budaya mereka.

Dilansir di grandhaventribune.com, Ahad (10/11) mereka beralasan karena Alquran, ditulis dengan bahasa arab klasik dan mereka tidak memahami bahasa tersebut.

Qazwini berushaa menjelaskan ayat Alquran dalam bahasa Inggris sehari-hari yang mereka gunakan. Sehingga dapat memenuhi keingintahuan mereka.

Para imam dan cendekiawan tradisional yang pernah datang dari Timur Tengah atau dididik di sekolah-sekolah lebih sulit memasuki Amerika Serikat. Pemerintahan Trump memberlakukan larangan perjalanan sejak Januari 2017 pada orang-orang dari beberapa negara mayoritas Muslim, dan pemerintah telah membuatnya lebih sulit untuk memasuki AS sepenuhnya, dengan wawancara yang lebih ketat dan pemeriksaan latar belakang.

"Di banyak negara lain ada masjid tanpa imam fungsional, yang dapat memikul tanggung jawab pemimpin agama atau bahkan berbicara," kata pemimpin Institut Islam Amerika Imam Hassan Qazwini.

Qazwani lebih memilih untuk membuka kursus Islam dibandingkan menunggu ulama untuk datang. Dia memulai kursus tersebut  pada musim gugur 2017 dengan sekitar 35 siswa terdaftar. Sekarang memiliki hampir 400 murid, dengan beberapa yang hadir secara langsung, yang lain menonton langsung dan lebih banyak lagi menonton video yang direkam secara online. Selain Qazwinis, ada empat instruktur lainnya.

“Saya perlu memastikan dia berbicara bahasa Inggris, dia berpengetahuan luas, dia penuh hormat, dia benar-benar peduli dan dia berusaha beradaptasi dengan negara tempat kita tinggal. Mengapa imam saya berbicara bahasa Arab jika kita tinggal di Amerika dan bahasa utama yang kita gunakan adalah bahasa Inggris? ” kata Alia Bazzi, (32 tahun), seorang desainer grafis dan mahasiswa kursus.

Sekitar satu jam perjalanan ke selatan, di Toledo, Ohio, masjid Ahlul Bayt Center telah beroperasi sekitar empat tahun tanpa seorang imam permanen. Imam Mohammad Qazwini dan ulama lainnya bepergian ke sana untuk layanan dan acara khusus.

Dr Ali Nawras, anggota dewan Masjid Toledo, mengatakan jadwal ini diatur untuk kebutuhan sehari-hari karena kedekatannya dengan wilayah Detroit. Tetapi pusat itu mencari seorang imam permanen untuk jangka panjangnya dengan kriteria,  memiliki pemahaman yang kuat tentang tantangan dalam komunitas mereka sendiri, khususnya di kalangan kaum muda, dan menjalin ikatan yang lebih kuat antara populasi nuslim dan non-Muslim.

"Di satu sisi, Anda dapat menemukan seorang imam yang sangat berpengetahuan, latar belakang yang sangat kuat dalam teologi, tetapi orang itu mungkin tidak berbicara bahasa Inggris atau mungkin telah menghabiskan sebagian besar hidupnya di luar negeri. Di sisi lain, Anda mungkin menemukan seseorang yang lahir di sini dan menempuh pendidikan di sini, tetapi mereka tidak memiliki latar belakang teologi yang baik atau kuat,"kata Nawras.n 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA