Thursday, 12 Syawwal 1441 / 04 June 2020

Thursday, 12 Syawwal 1441 / 04 June 2020

Wamenag Ungkap Modal Utama Ciptakan Kerukunan Bangsa

Ahad 10 Nov 2019 20:00 WIB

Rep: my28/ Red: Fernan Rahadi

Kegiatan Gowes Bersama Guru Madrasah yang diikuti Wakil Menteri Agama RI, Zainut Tauhid Sa'adi di Stadion Mandala Krida, Sabtu (9/11).

Kegiatan Gowes Bersama Guru Madrasah yang diikuti Wakil Menteri Agama RI, Zainut Tauhid Sa'adi di Stadion Mandala Krida, Sabtu (9/11).

Foto: Humas Kemenag RI
Bhinneka Tunggal Ika jika tidak dirawat akan memunculkan persoalan.

REPUBLIKA.CO.ID, YOGYAKARTA -- Wakil Menteri Agama Republik Indonesia, Zainut Tauhid Sa’adi mengungkapkan langkah-langkah yang perlu dilakukan dalam upaya menciptakan kerukunan atas banyaknya keanekaragaman yang dimiliki bangsa Indonesia.

“Kita memilliki 700 etnis dengan 1.400 bahasa daerah dengan enam agama besar yang tumbuh dan berkembang di Indonesia,” ungkapnya kepada wartawan dalam pelaksanaan kegiatan Gowes bersama Guru Madrasah di Stadion Mandala Krida, Sabtu (9/11).

Kekayaan tersebut terakomodir dalam kebinekaan yang perlu dirawat dan dijaga agar tidak terpecah-belah. Oleh karena itu, terdapat tiga modal utama yang menurut Zainut perlu diterapkan dalam membangun persatuan dan kesatuan bangsa.

Pertama, modal religiusitas. Dirinya menjelaskan Indonesia sebagai bangsa yang beragama senantiasa hidup dalam tuntunan dan ajaran agama.

“kehidupan kegaaman di Indonesia ini sangat semarak dan luar biasa. Ini menjadi bukti bahwa masyarakat Indonesia itu benar-benar taat kepada ajaran Tuhan Yang Maha Kuasa,” ujarnya kepada wartawan.

Fakta tersebut, menurut Zainut, merupakan modal dasar kekuatan bersama. Ia menerangkan orang yang beragama tentu berbeda dengan orang yang tidak memiliki agama. Praktik nilai keagamaan menuntun orang tersebut dengan nilai-nilai luhur yang berbeda dengan nilai lainnya.

Modal utama yang kedua, menurut Zainut, adalah sosial budaya. Semboyan karakteristik bangsa Bhinneka Tunggal Ika perlu dirawat karena jika tidak akan menjadi bencana dan timbulnya persoalan. "Sebaliknya, jika dirawat bangsa Indonesia akan menjadi negara yang besar dan jaya," ungkap Zainut menjelaskan.

Ketiga, Ideologi Pancasila yang dapat menyatukan pandangan berbeda. Sehingga, Pancasila menjadi alat pemersatu bangsa. Nilai Ideologi tersebut perlu dilindungi, dirawat dan dipraktikkan dalam satu semangat bersaudara kebangsaan Indonesia.

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA