Friday, 18 Rabiul Awwal 1441 / 15 November 2019

Friday, 18 Rabiul Awwal 1441 / 15 November 2019

Ini 4 Negara akan Pimpin Jaringan 5G, Indonesia?

Sabtu 09 Nov 2019 09:26 WIB

Rep: wartaekonomi.co.id/ Red: wartaekonomi.co.id

Ini 4 Negara yang Bakal Pimpin Penggunaan Jaringan 5G, Ada Indonesia?. (FOTO: The Verge)

Ini 4 Negara yang Bakal Pimpin Penggunaan Jaringan 5G, Ada Indonesia?. (FOTO: The Verge)

Eropa bergerak lebih lambat dalam pembangunan jaringan 5G

Warta Ekonomi.co.id, Bogor -- China, Amerika Serikat (AS), Jepang, dan Korea akan menyumbang lebih dari setengah pelanggan jaringan seluler 5G secara global pada 2025, jauh meninggalkan Eropa.

Eropa bergerak lebih lambat dalam pembangunan jaringan telekomunikasi kelima itu, sehingga akan tertinggal dari segi jumlah konsumen. Namun, gambaran berbeda terlihat di sektor bisnis, di mana 5G dapat menyokong pabrik pintar menggunakan robot, perangkat Internet of Things (IoT), dan sensor yang terhubung.

"Keempat negara itu akan jadi sejumlah negara yang memimpin adopsi jaringan 5G, sedangkan yang lain akan mengikuti," kata Kepala Penelitian di GSMA Intelligence, Tim Hatt, dikutip dari Reuters, Jumat (8/11/2019).

Peluncuran jaringan 5G dengan kecepatan yang 10x lipat dari 4G, mengejutkan banyak orang. Nokia, baru-baru ini menginvestasikan banyak uang untuk mengembangkan teknologi 5G yang akan ia jual ke operator telekomunikasi.

GSMA memperkirakan, "di Korea, 66% koneksi seluler akan bertransformasi menjadi 5G pada pertengahan dekade, diikuti oleh Amerika Serikat dengan 50% dan Jepang 49%."

Dalam jumlah keseluruhan, China akan mendominasi 5G dengan 600 juta koneksi 5G. Secara global, 1,57 miliar orang diperkirakan akan mengimplementasikan jaringan 5G pada 2025 alias 18% dari total pengguna ponsel.

Penerapan awal 5G akan disertai dengan harga paket data yang lebih mahal dan lebih banyak 15%-20% daripada 4G.

Dengan standar yang mulai berlaku dalam beberapa tahun guna mendukung pengembangan industri IoT, Eropa menilai, penggunaan 5G di sektor bisnis merupakan cara yang lebih menjanjikan untuk menutup pengeluaran besar dalam pengembangannya

Dibandingkan menjual 5G ke klien perusahaan, Hatt menyarankan operator untuk menjajakan jaringan itu kepada pengelola proyek-proyek IoT; pasar yang GSMA prediksi akan bernilai US$1 triliun pada 2025.

Meski begitu, hanya akan ada 5% proyek konektivitas seperti itu, membuat para operator harus bersaing dengan perusahaan konsultan global dan perusahaan teknologi raksasa seperti Amazon ataupun Microsoft.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
Disclaimer: Berita ini merupakan kerja sama Republika.co.id dengan Warta Ekonomi. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi berita menjadi tanggung jawab Warta Ekonomi.
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA